Hati-hati Memilih Teman Saat Travelling (Part 2 - end )

March 03, 2016

 Hati-hati Pilih Teman Saat Travelling  Aloha!  Mbak Turis ngak lupa kok melanjutkan kisah yang kamu baca di postingan sebelumnya ;)

Kadang bikin blog yang tag line bawahnya bersambung.... Bikin kita jadi deg-degan seolah seluruh dunia menantikan kapan saya akan nulis lanjutanya ( ya elah lebay amat :) 

Setiap travelling saya selalu ingat pesan ibu saya "kalau ketemu orang baru jangan suka berpikiran negatif,  ngak semua orang niat jelek sama kamu!"

Saya beruntung dibesarkan oleh ibu saya yang sangat pandai bergaul.  Dia punya teman dimana saya, mulai dari karena berkenal di angkutan umum, kereta api sampai ibu-ibu langganan sayur.  Walaupun kenal hanya sepintas,  saat kita menebar kebaikan insya allah pertemuan dan pertemanan sepintas itu akan berguna suatu hari nanti.  Kalau saya perhatikan saat kesulitan ada aja temannya yang membantu.  

Nah bekal ini lah yang selalu saya bawa saat travelling.  

Saya kenal ketiga kelompok orang ini dalam pertemuan tak di sengaja.  Hingga kini mereka semua menjadi lebih dari sekedar teman jalan tapi sahabat.  


1. The chinese duo


Duo asal tiongkok ini bernama wu fang dan chen zen ( ngak tau ya tulisannya bener apa ngak ini). Sebenarnya ada dua laki laki lagi, tapi saya sudah lama hilang contact walaupun mereka masih ada dalam friend list saya di facebook.

Saya bertemu mereka ngak sengaja di sebuah gerbong kereta di paris pertengahan tahun 2008. Saya agak dag dig dung saat ke paris untuk pertamakalinya,  karena kendala bahasa, ngak paham peta, ngak tau mau kemana modalnya nekad aja kebetulan bos tempat kerja saya kasih saya libur beberapa hari.

Kalau di paris kereta penuh sesak dengan mayoritas orang berkulit hitam yang kalau ngomong rada kasar lengkap dengan muka yang ngak ramah. Mau tanya direction aja udh takut duluan.  Nah si wu fang ini bawa koper gede banget rada menghalangi jalan saya waktu masuk pintu kereta.  Dari keserimpet kaki ini lah saya mulai SKSD eh ngak tau nya dia bisa sedikit bahasa inggris. Akhirnya kami sepakat untuk mengelilingi paris bersama.

Kami sepakat sharing kamar karena mereka udah sewa kamar di salah satu rumah warga tiongkok di paris.  Sebenarnya lokasinya ngak di tengah kota banget,  saya lupa nama stasiunnya tapi rada jauh dari menara eiffel.  Karena itulah mungkin harga sewanya rada murah.

Orang tiongkok sangat cermat dan teliti soal ittenary,  mereka udah siap semua jadi saya tinggal ikutin aja. Ternyata si wu fang ini kerja di sebuah majalah mode di beijing, dan dia punya kenalan banyak orang tiongkok di paris.  Mereka hoby makan di resraurant cina tapi sangat paham bahwa saya ngak makan babi,  jadi cari restoran tiongkok muslim.  Saya sangaaaattt terbantu bertemu orang-orang ini,  kalau boleh di katakan anugrah banget deh.

Kalau dihitung-hitung biaya saya dari jerman ke paris hanya Rp 700.000 all in udah termasuk sewa tempat tinggal,  tiket kereta dan makan. Kalau masuk amusement atau museum saya gratis karena pakai kartu wartawan.  Ini hitungan tahun 2008 ya saat Euro kisaran Rp 13.000

Si wu fang sekarang jadi stylish di majalah mode di beijing. Sementara si chen ngak tau apaan kegiatannya karena statusnya di facebook dalam bahasa chinese,  tapi dia sekarang tinggal di Hong Kong.  

Kisah lain di paris bisa dibaca disini DISINI




2. Imigrant Gelap Myanmar


Namanya Hta Hta!  Salah satu orang paling baik dan tulus yang saya kenal.  Saya bertemu dengannya dalam sebuah forum komunitas wartawan di jerman. Kebetulan duduk di kursi sebelah, makan siang pun bersama. Ngobrol ngalor ngidul akhirnya sampailah pada keinginan untuk jalan-jalan ke belanda.  Saya yakin banget orang ini baik,  enak di ajak ngobrol dan udh biasa travelling.

Ternyata hta ini wartawan terkenal di negara asalnya mungkin sekelas najwa shihab atau desi anwar. Hingga sekarang tiap saya ketemu orang asal myanmar dan menyebut namanya,  mereka langsung tahu siapa yang saya maksud.  Karena dia terkenal di amsterdam kami tinggal di rumah kenalan temannya,  pas saya tanya lagi ternyata teman yang dia maksdu adalah fans setianya alamaaakk!!

Saya dan Hta di Amsterdam


Jalan jalan di amsterdam enak banget makan ada yang bayar, kemana mana di anterin dan tinggal di rumah dengan selimut tebal.  Semuanya karena bekingan si hta hta :)

Ternyata si hta ini adalah imigrant gelap dulunya,  terapung apung di atas sampan selama beberapa minggu hingga di selamatkan nelayan.  Persis kayak cerita pengungsi rohingya.

Tapi katanya dia beruntung bisa selamat dan tidak di kembalikan ke negaranya. Sekarang hta hta berdomisili di amerika serikat dan menikah dengan orang asli sana. 




3. Brondong manis asal semarang


Di Kawah Bromo


Nah kalau yang ini kisah teman jalan di tanah air.  Saya dan teman kerja namanya sari travelling ke bromo kalau ngak salah tahun 2013. Saat menuju bromo kami harus menyewa mobil elf rada cukup mahal kalau hanya untuk dua orang.  Kalau mau murah harus barengan sama orang lain yang juga punya jurusan yang sama.  Option kedua kayaknya lebih pas ya, untuk menghemat duit :)

Menunggu hampir sejam akhirnya datangnya segerombolan mahasiswa asal semarang dengan logat jawanya yang medok.  Full seat berangkat lah kami ke bromo. Ternyata anak anak ini kuliah di universitaa diponegoro,  teman geng bocah dari smp sampai kuliah. Untuk ukuran anak kuliah menurut saya mereka ini baik, sopan dan sigap menolong banget.

Perjalanan menuju kawah bromo jadi lebih fun dengan kehadiran mereka.  Sampai sekarang saya masih berteman dengan beberapa diantara mereka yang kebetulan sempat tukaran pin bb. 



Sebenarnya ngak semua orang beruntung menemukan teman travelling yang notabene adalah stranger alias orang asing  yang benar-benar baik,  seperti cerita saya diatas.

Dalam banyak kasus ada beberapa orang yang malah misalnya kena tipu atau malah di copet sama orang yang awalnya dipikir bisa jd temen jalan bareng.


Ada beberapa hal yang harus kamu perhatikan  misalnya: 


1. Jangan memberikan identitas lengkap 


Saat berkenalan saya selalu menggunakan nama panggilan. Kalau ditanya kerja dimana selalu jawab swasta.  Pokoknya jangan berikan identitas lengkap di awal pertemuan.

2. Pilih teman jalan lebih dari satu orang


Saya ngak pernah mau jalan saya orang yang juga solo travelling. Biasanya orang yang saya pilih merupakan gerombolan wisatawan juga.  

3. Pilih orang asia


Saya orang asia jadi saya lebih memilihorang asia untuk jalan bareng.  Walaupun berbeda negara, keterikatan sebagai ras asia kadang sangat terasa dan biasanya jadi sugesti aja kalau mereka ngak mungkin niat jahat.

4. Gunakan insting kamu


Semakin banyak kamu travelling dan mengenal orang,  insting untuk menghadapi bahaya akan terbentuk dengan sendirinya. Kalau kamu ragu,  cari orang lain.  

Nahh.. Sekarang udh tahu dong cara memilih teman yang asik,  intinya cari orang yang membuat nyaman aja.

Selamat jalan-jalan bareng teman yang ASIK y jangan lupa juga  Hati-hati pilih teman saat travelling

Love,
Turiscantik

38 comments:

  1. insting ini selalu jadi pilihan terakhirnya, krn pernah baca di bukunya Kahlil Gibran kalo nalurimu nggak akan pernah bohong :)
    Tfs tipsnya mb ^^

    ReplyDelete
  2. Yang nyaman selalu menang. Saya suka wejangan ibumu Kak <3

    ReplyDelete
  3. Nyaman dan Aman tentunya :)

    ReplyDelete
  4. Temen2 traveling yg aku dpt di jalan malah bukan Asia mbak :D. Yg pertama negro amerika, ketemu pas di Beijing. Lalu org Serbia yg akhirnya JD guide kita slama di Serbia :D. Tp teteplah, insting memang hrs digunain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya rada ngeri kalau yg bukan orang asia bnyak cerita serem hehhehe

      Delete
  5. Ya, insting selalu menang, mbak. Kemarin juga pas jalan, ketemu banyak orang dari daerah asal tapi sreg sama 1 group mini berisi 2 orang. 4 hari yang menyenangkan sama mereka. :)

    iamvinaeska.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah asiknya menemukan teman jalan yanh asik :)

      Delete
  6. Setuju sama poin "insting". Ngomong2 aku ga kepikiran untuk ga boleh kasih identitas diri yang lengkap. Selama ini kalo ikut tour suka sebuti identitas diri yang lengkap sih. Nggak sia2 mampir kesini dan baca artikelnya cc. Secara nggak langsung menyadarkanku. Aaaw.. makasi banget ya ci!

    Www.aloha-bebe.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ikut tur memang harus ksh identitas tapi kl jalan tanpa tur trus ketemu orang baru kl awal saya ngk ksh identitas. Nanti kl udh keliatan orangnya baik dll baru deh ksh info lengkap

      Delete
  7. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  8. Waduh pemberani sekali ya. Aku yang urusan kerja dg hotel yg jelas, alamat jelas saja dagdigdug di negeri orang, nggak berani negor orang di jalan. Salut salut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin krn keterpakasaan jd sedikit berani hehhehe

      Delete
  9. Tulisan ini membantu bagi newbie dalam urusan traveling, makasih ya turis cantik :) salam kenal.

    ReplyDelete
  10. Biasanya ya kebanyakan menggunakan insting mbak,,,, Pengalaman yang sangat seru ya kak, tak setiap orang ada niatan jahat sama kita.... Berarti kalau suatu saat saya ketemu mbak Muthia, harus siap - siap nieh di bohongi,,, ditanya dimana kerjanya dan jawabannya udah ketebak: swasta,,, hehee pizzzz a

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaha iya saya emang kerja di perusahaan swasta mbak

      Delete
  11. makasih tipsnya mbak... sering ketemu orang baik pasti mbak turis cantik eh mbak muthia juga baik heheheh

    ReplyDelete
  12. Wah... seru banget ya mbak. 700 ribu dari Jerman ke Prancis.... woaaa..... irit bangeeeeetttt

    Aduh kenapa saya jadi komentar baper gini ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa benerr seriusss #jawabnya juga baper neh hehdhehe

      Delete
  13. Mempunyai teman traveling yang baik memang sangat menyenangkan ya mbak. tahu banget rasanya. dan ya.. harus pakai insting

    ReplyDelete
  14. beruntung banget mbak ketemu hta hta ya, dan beruntung juga selalu dpt temen baru yg baik :-)

    ReplyDelete
  15. saya belum pernah solo traveling, sih. Tpai punya teman jalan yang asik memang penting banget. Bikin males kalau punya temen jalan yang ngeluh melulu dan segala hal yang nyebelin lainnya :D

    ReplyDelete
  16. Kalo dibandingkan kakak saya, insting saya agak jeblok. Saya cuma ngikutin mood aja, kalo lagi pengen tampil ramah atau rese di depan orang yang baru kenal. Sisanya cuma melihat bagaimana reaksi mereka aja, tapi belakangan lebih banyak aware dan cautious juga sih hahaha...

    Tapi makasih lho tipsnya, semoga nanti bisa coba dipraktekkan..

    ReplyDelete
  17. Wahhhh kalau ketemu sama raja travelling pasti banyak pengalaman, ketinggalan season 1 :D, tapi dapat tips yang keren. Mungkin lain waktu saya bisa gunain. Salam kenal ya mbaakkk... :D

    ReplyDelete
  18. seru yah pengalaman dapat teman baru saat perjalanan gitu...aku jg ada sih beberapa temen karena perjalanan gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Travelling barenh teman emang asik dr pd sendiri hehehe

      Delete
  19. akhirnya sampai juga di part 2. Seru tulisannya dari yang part 1 sampai 2. Setidaknya sekarang saya punya sedikit bayangan dan pegangan pas solo traveling. Walaupun ntah kapan. :)

    ReplyDelete
  20. Saya jarang jalan2 nih jadi belum pernah ketemu teman jalan2 yg orang asing. Tapi kalau ketemu orang baik selama perjalanan pernah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulilah bertemu orang baik dlm perjalanan :)

      Delete
  21. Masing-masing ada plus minus antara jalan sendiri dan kelompok ya Mbak. Jalan sendiri asyik, kalau lagi pengen menghayati perjalanan...jiah. Tapi jalan bareng asyik juga, banyak kejadian-kejadian seru dan konyol yang mungkin ngga bisa dialami saat sendiri. Beruntung kalau nemu teman perjalanan yang asyik ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iy bener say setuju yg penting jln mau sendiri atau sama teman itu pilihn

      Delete

Powered by Blogger.