Resmi menjadi ANGKER!

August 02, 2015










Sudah hampir satu bulan saya pindah rumah ke wilayah Serpong dan menjadi anak kereta alias Angker  ;)

Sepuluh tahun saya nggak naik kereta lagi sejak terakhir kuliah.   

 Menyedihkan deh waktu naik kereta jaman kuliah, kampus saya di depok jauh banget dari rumah orang tua saya di bintaro. Kereta api saat itu menjadi salah satu moda transportasi paling mudah dan murah krn saya ngak bisa nyetir mobil or motor kala itu. 

Dari stasiun pondok ranji saya harus nyambung kereta ke tanah abang- manggarai dan lanjut ke depok. Kesiannya tahun itu kereta api listrik alis KRL menuju manggarai hanya ada dua, jam 7 pagi dan jam 3 sore. Kadang saya jadi penunggu kampus karena datang selalu kepagian, atau datang paling siang karena kereta suka telat.

Setiap musim penghujan adalah saat paling amsyong karena stasiun langsiran kampung bandan pasti banjir dan kereta pun tak jalan alias hanya sampai stasiun palmerah ( satu stasiun sebelum tanah abang ), kalau sudah begini seringnya naik bis dan harus berjibaku dengan macet lagi deh. 


Banyak banget pengalaman lucu dan tak terlupakan di dalam kereta kala itu.  Bukannya menemukan jodoh cowok ganteng di dalam kereta, eh saya malah seringnya bertemu pedagang sayur or pedagang ayam or pedagang jengkol yang membawa barang dagangan mereka yang segambreng itu di dalam gerbong. 

Biasanya pedagang asal rangkas bitung atau parung panjang yang akan berjualan di pasar kebayoran lama.  Kalau ketinggalan KRL saya pun bareng para pedagang ini dengan naik kereta api lokomotif yang penuh sesak, bau wc yang menyengat, asap rokok yang mengepul di dalam gerbong dan  resiko copet yang mengintai setiap saat. 

Saya ngak pernah beli tiket saat naik kereta, percuma wong bayarnya di atas sama masinis. Percuma juga pernah beli tiket eh ditagih lagi di atas kereta. 

Sepuluh tahun kemudian wajah kereta api berubah drastis.  Saya jadi ingat saat pertama kali naik kereta saat masa magang kerja di jerman, betapa saya sangat kagum dengan system transportasi di sana terutama kereta api bawah tanah yang setiap hari saya naiki. Sekarang saya bisa berbangga hati karena system kereta yang tak kalau ciamiknya ada di negeri sendiri. 

Walaupun di jerman jarang macet, tapi kadang lampu merahnya lama nya kebangetan tak salah kalau moda transportasi lain seperti kereta pun masih menjadi primadona.
Walaupun armada kereta terutama commuterline jabodetabek masih belum maksimal krn sering banget penuhnya, tapi menurut saya yang pernah merasakan satu kereta sama ayam dan sayur duhhh enak banget deh naik kereta sekarang. 

Jadi kalau anda juga anak kereta dan sering mengeluh kalau kereta penuh atau keretanya telat, anda harus sedikit merasa bersyukur karena ngak merasakan dan ngak akan pernah merasakan naik kereta lokomotif bareng ayam dan sayur kayak saya ;) 

Soal ibu-ibu yang suka serobot jatah duduk atau ngak antri di depan pintu saat penumpang keluar itu sih masalah mentalitas, nanti juga malu sendiri. Waspada copet berdasi ya, pastikan dompet di simpan di dalam tempat aman. Kalau saya sih dulu meletakkan hp dan dompet dalam Tupperware hahahah but u don’t have to do that ;) 

Hey saya naik kereta dari stasiun sudimara just say hi if one day u meet me ;)

Liebe,

Turis Cantik 

45 comments:

  1. wahh selamat jadi angker yaa, waktu ngantor aku dulunya ngebiskalo dari bogor dan baru nyadar kalau itu lebih cape hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya saya juga dulu dr cibubur nhak ada jalur kereta, skrng malah jauh lebih enak.

      Delete
  2. Aku jarang banget naik kereta. Seru sih kalau denger cerita temen-temen yang gabung jadi anak kereta.

    ReplyDelete
  3. btw, ongkos keretanya lebih mahal ya mak sekarang? dan pedagang sayur, jengkol dan ayam itu kemana ya gak kelihatan lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jauh lebih murah mak, mereka udh dipindahkan mak krn ganggu pelayanan kereta. Semoga ada rezeki di tempat lain untuk mereka

      Delete
  4. saya juga seneng naik kereta mak. Kalo sekarang mah, kereta udah bagus yah mak, bersih dan lebih diatur. Nunggu kereta juga udah ga lama banget kayak jaman dulu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sekarang jauh lebih nyaman ya mak :)

      Delete
  5. Naik kereta memang menyenangkan. Buat gue yang berangkat siang, di kereta bisa lanjut tidur siang :))) trus turun di Manggarai, jajan kopi atau roti dulu. sampai kantor siap tempur deh :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti lo beli roti oi dan kopi starbak :)

      Delete
  6. Selamat kakak ... keren yaaaa

    ReplyDelete
  7. Wah wah.. orang serpong juga? Boleh laaah kapan-kapan kopdaran sesama domisili sekitaran serpong hihi. Yuk yuk?
    Jadi angker ato roker emang katanya banyak seni nya. Suami ku sebelom aku kerja di jakarta juga selama jadi warga bsd, dia naik kereta terus.. stasiunnya rawa buntu tapi. Paling kesel kalau ada jadwal yang molor2 karena gangguan krl. Yg biasa sampe rumah jam 7 bisa sampe rumah jam 9 gara-gara gangguan.

    ReplyDelete
  8. Anonymous9:10 PM

    saya dulu jarang banget naik kereta ... dan terheran-heran waktu tahun lalu naik kereta ke bogor .... bersih dan teratur stasiun-nya ....
    saya sekarang mau juga jadi angker ah ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak naek kereta bebas macet cuma kl lg gangguan aja bikin stress tapi kan ngak tiap hari

      Delete
  9. Jarang naik kereta Mbak, paling juga kalau mo mudik.
    Dulu di cibuburnya dimana Mbak?
    Saya di Jl.Tarunajaya

    ReplyDelete
  10. Dulu waktu kerja praktek di jakarta pernah naek KRL, yang ramenya sampe ke pintu, dan diantaranya ada copet, alhasil temenku ada yang kehilangan hp, pas naek lho, udah di dalwm pas ngecek hp udah raib

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya musti hati2 copet apalagi skrng bnyak copet berdasi

      Delete
  11. Di Malang ga ada kereta beginian, jadinya mentok2 naik angkot huehehehhe

    ReplyDelete
  12. Aku kira Angker apaan mak.. ternyata anak kereta.Hihi.. saingan Roker dong! Memang sih public transportation di Indonesia belum terlalu nyaman tapi mudah2an sih aman2 aja ya mak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya skrang naik kereta udah lebih nyaman ;)

      Delete
  13. baca judulnya aku kirain stasiun mana nih yg jd angker :D...trnyata jd anak kereta toh mba :D... ini 1-1 nya transportasi umum di jkt yg aku g brani coba -__-... ngeri tiap baca kome temen2 di kntor yg bilang mrk slalu berasa jd sarden dlm kereta...sking padatnya di dalam....makanya aku g berani naik...naik transporatsi yg lain aja deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya sih kadang jadi pepes ;)

      Delete
  14. comline sekarang memang jauh lebih nyaman dibandingkan kereta beberapa tahun lalu yang pintunya masih terbuka, banyak tukang jualan lewat2 dan orang2 msh bisa pada duduk diatas atap kereta ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gile ya jaman dulu naek diatap ngeriii

      Delete
  15. Wihihihi.... angker, kirain spooky atau gimana gitu ceritanya. Ternyata. Duh, itu ide naroh dompet dan hp di tupperware dari mana sih, mbak? Kayaknya lucu juga kalau diceritain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngeri copet mbak jd hp sama dompet masukin tupperware kan copet susah nyolongnya heheheh

      Delete
  16. Hihihihihi, wah tinggal serpong ya sis, aku kuliah di Alam Sutera :D
    terakhir kali aku naik kereta dari Stasuin Tangerang ke Stasiun Sudirman H-1 Lebaran... mantaaap... sepiiiii... duduk di gerbong khusus wanita. Aku surprise juga di Stasiun Sudirman ada Starbucks nya (norak dhe...) senang juga karena sistem KRL sekarang sudah jauh lebih bagus dibandingkan dengan yang kuingat 5 tahun lalu walaupun yang ada sekarang masih terus harus di improve.

    Semoga sistem kereta api kedepannya semakin berkembang, lebih aman, lebih nyaman bagi semua penggunanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya enak skrng di stasiun ada bau kopi ya heheheh

      Delete
  17. aku baru tahu kalo jerman ada kemacetan juga
    hihi

    nah baru baru ini aku sudah pensiun menjadi angker, karena resmi resign kemarin hihii
    jadi uda ga jauh jauh lagi ke kantor naik kereta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah asik semoga kerjaan barunya membawa lebih bnyak berkah ya mbak :)

      Delete
  18. ih kakkk, kantor aku kan di Bintaroo, mau dong kapan2 meet up :3
    aku juga jadi anak angker tapi arah kebalikan, Kebayoran - Jurangmangu hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah enak bngt keretanya pasti kosong ya :)

      Delete
  19. Sampai saat ini bunda masih mikir-mikir kalo mau naek KA, walaupun dapat cerita macem-macem tentang kenyamanannya. Katanya buat nenek-nenek aman ada Satpam Perempuan, ada gerbong buat perempuan, nenek2 di duluin, bla-bla-bla...tetep aja bunda blom berani, kecuali ada yang nemenin tuh, misalnya blogger yang care ama bunda, atau anak-anak/cucu-cucu bunda. Naa, baru deh bunda berani naik KA dan membuktikan kenyamanannya. Btw, iicch, deket donk sama rumah anak bunda dimana bunda selalu bermukim (90%) di situ. Yuk, maen ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai bunda sekali2 di cobain naik commuter line pas weekend yg sepi enak loh skrng naik kereta :)

      Delete
  20. boleh juga mak istilahnya dipake nih, angker :D
    untungnya sekarang fasilitas krl udah lebih nyaman yaa..

    oya, sekalian info ya, aku lg syukuran blogku, ikut yuk mak giveaway-nya http://heydeerahma.com/index.php/2015/07/13/kontes-blog-giveaway-lebaran-bersama-heydeerahma

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya saya cukup merasa nyaman dengan fasilitasnya skerang ;)

      Delete
  21. saya kira angker apaan ternyata anak kereta .. pasti di jerman lebih rapih dan nyaman ya keretanya :D .. tapi di indonesia juga sudah mulai berbenah biar keretanya makin keren :d

    ReplyDelete
  22. Saya termasuk anger. Enak sih, bebas macet biar juga desak-desakan, yang penting lancarrr

    ReplyDelete
  23. Saya termasuk anger. Enak sih, bebas macet biar juga desak-desakan, yang penting lancarrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu dia mbak biar ngak stres sama macet :)

      Delete

Powered by Blogger.