Memulai Hari dengan Bangun Pagi

Juni 23, 2018
Bangun pagi sehat jiwa dan raga



'Bangunlah lebih pagi maka akan ada banyak keberkahan untukmu!' begitu selalu mending Bapak saya meningatkan, setiap harus capek membangunkan saya di pagi hari.  Kenapa ya, saya susah banget bangun pagi?. Awalnya saya berpikir akibat saya tidur larut malam, tapi saya pernah tidur lebih sore hasilnya tetap bangun kesiangan juga hahahaha. 


Sampai saya membaca buku tentang kegiatan bangun pagi selebriti hingga mantan presiden amerika serikat yang punya rutinitas sama setiap hari yaitu bangun lebih pagi. 

Bangun pagi ternyata membuat mereka sangat produktif dan memanfaatkan waktu dengan baik. Padahal saya pengen banget deh, punya waktu santai di pagi hari, tanpa harus terburu-buru ke kantor, ngak sempet sarapan, masak buat suami kelupaan, anak belum mandi...oh my!

Dengan niat penuh untuk berubah lebih baik, saya pun memulai hari dengan bagun pagi hari ini dan kemarin. Ternyata beneran loh, waktu jadi lebih produktif.

Memulai adalah hal paling sulit saat kita memulai sesuatu, tapi ketika semua sudah dimulai kesananya pasti lancar.

Sabtu pagi sudah lari pagi, cuci piring, masak, ngepel dan nulis cerita sabtu pagi di blog :)

Selama berakhir pekan.



Liebe,
Turis Cantik


Keep In Touch With Turis Cantik!






6 komentar:

  1. Setuju banget mba, kalau kesiangan nggak sempat dandan ke kantor pun jadi nggak seger rasanya. Kalau bangun pagi malah bisa sambilan nulis atau baca artikel, sempat dandan juga, jadi bawaannya seger kalau ke luar rumah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kayknya memulai hari dengan produktf adalah dengan bangun pagi ya mbak.

      Hapus
  2. setuju mbak turis kalau bangun pagi lebih banyak bisa melakukan aktivitas dan berakhir dengan badan dan pikiran yang lebih segar... aq juga lagi mengatur kebiasaan untuk bangun selalu pagi walau weekend atau hari libur

    BalasHapus
  3. Bangun pagi sebenernya banyak manfaatnya ya, bisa menyelesaikan tugas lebih awal hehehe :D

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, saya juga merasa semua hal penting selesai. Happy deh rasanya.

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.