Cerita Sabtu - Tentang Lambe Turah

April 28, 2018



OMG Cerita Sabtu kembali lagi! Sebenarnya inilah saat saya benar-benar merasa bebas menulis apapun, tanpa mikirin keyword, seo, page view bla bla bla bla hehehe. Tapi kok malah kadang kelupaan nulisnya, mungkin karena saat ini saya dapet bonus bisa libur akhir pekan, jadi biasanya kegiatan sabtu penuh dengan agenda bareng keluarga. 

Eh, judul cerita sabtu pagi kali ini memang tentang Lambe Turah dan beberapa alasan saya tidak follow lagi akun anonim itu. Rasa enggan dimulai dari kesadaran saya bahwa akun ini sebenarnya ANONIM. 

Siapa lambe? Apa keuntunggan yang ia keruk dari akunnya? Apa tujuannya? Adakah artis yang bayar agar bisa muncul di lini masanya?. Sebagai seorang jurnalis yang mungkin lebih peka, saya banyak mempertanyakan eksistensi akun ini. 

Paling miris adalah ketika gambar tidak bergerak atau video editan, mendoktrinasi pikiran orang lain. Menggiring opini  orang lain atau peristiwa yang belum tentu faktanya. Lebih miris lagi, karena jari tangan saya kadang tak kuasa menahan keinginan juga untuk berkomentar " Lambe lo dapet jatah beras berapa kilo ?" 

Saya kebetulan bukan orang yang suka bergibah, meskipun itu artis tapi rasanya kasian aja kalau memang faktanya apa yang dituduhkan pada si artis ngak bener. Kadang, memang lambe ini posting peristiwa gempa bumi, kecelakaan tapi di wire berita pun sudah ada, orang ngak menantikan juga berita itu.

Sudah banyak sebetulnya, cerita tentang pemilik asli akun Lambe Turah, namun hingga kini belum otentik. Meskipun ia muncul ke publik dalam sebuah siaran langsung di televisi, namun sebagai orang yang juga bekerja di tv, saya agak kurang percaya kalau sosok yang muncul adalah pemilik asli akun tersebut. Semua serba sumir, tapi satu yang pasti bahwa followernya kian bertambah, komentar di lini masa kian panas dan entah siapa yang paling diuntungkan dari itu?. 

Saya merasa, setelah tidak follow akun itu, hidup saya rasanya lebih ringan. Sumpah ini bahasa lebay amat :). Saya jadi tidak gampang membuang waktu, buat ngomongin orang, meskipun itu artis kan orang juga toh hahha.

Coba deh, kamu lakukan aksi " Sosmed Tanpa Lambe Turah" mungkin penggunaan sosial mediamu akan lebih membawa banyak manfaat dan faedah, dari pada sekedar membully orang, ngetawain orang, atau kena comment war karena beda pendapat dengan orang lain. Kalau mau tetep follow juga ngak apa sih, kadang orang suka juga jadi ' Silent Reader'. 

Good Bye Lambe Turah, i'm not gonna miss you :) 

Selamat melewatkan hari sabtu cerah ini bersama keluarga. Salam hangat dari Mbak Turis. 

Liebe,
Turis Cantik



Keep In Touch With Turis Cantik!

 

20 komentar:

  1. Mba, saya ga pernah follow akun itu. Pernah sih waktu itu kepo tapi sesekali. Sekarang sama sekali ga pernah dan ga minat.

    Nah, akun ini yg bikin bahasa Indonesia jadi wew dengan bahasanya yg lamtur banget. Kadang bikin saya bingung dan ngepas2in. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa iya mungkin dia pakai bahasa planet yg tak ada di tata surya

      Hapus
  2. Akun gak baik isinya cuma gosip, hehe. Mending gak usah difollow emang Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ngak ada faedahnya mbak hehdbe

      Hapus
  3. sejak jadi busui saya jarang nonton tv apalagi ghibahtaiment cz hidup terlalu berharga sih ya mbak hehe

    BalasHapus
  4. Aku follow sih si akun ini tapi jadi silent reader doang. Males juga mau komen-komen nggak jelas. Kadang juga iseng baca komen-komen orang tapi aku anggep hiburan aja hehe

    x

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya memang kadang saya juga lihat-lihat juga karena penasaran hehehehe

      Hapus
  5. aku ga follow akun lambe turah. ga kepingin juga sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi udah bener tuh mbak

      Hapus
  6. Dulu sempet penasaran dan follow sesekali, sadar kok isinya unfaedah gini yaa.. kaya nambahin dosa aja. Unfollow sampe sekarang. Dan terasa hidup lebih damai ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheh iya keknya lebih enak ya

      Hapus
  7. Mbak Turis ku ngakak hard, udh lama banget ga mampir ke sana tapi ternyata msh follow. Lbh suka akun sebelah yang informatif dan nggak ngegosip wkwkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti akun turiscantikdotcom yaaak hahahah

      Hapus
  8. qiqiqiqi.. saya juga pernah follow lambe turah, tapi gak lama.
    Rasanya unfaedah dan memalukan banget jadi emak cuman tau gosip doang hahaha..

    Enakan juga follow para blogger, pengetahuan jadi nambah banyak, bukan masalah gosip aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhahah udah bener tuh mbak

      Hapus
  9. Kok sama kayak saya sih persis.. Apa yg kamu tuangkan itulah yg aku alami skrg dan aku pikirkan kmrn.
    Sekedar tambahan sih, emang bener mereka semua juga sekedar cari duit.. Artisnya sebagian bayar. Apalagi setelah temenku ad juga anak stasiun tv yg blak blak an bilang kl ayu t t sm si rahmad itu cuma settingan demi popularitas acara tvnya. .Tapi yaudah jalan hidup masing2. Mereka begini kita cuek aja. Bs aja ya cari duit menguntungkan masing2. Kita biarin aja emg nafkah mrka disitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betulll..coba kalau semua orang seperti kita ya.

      Hapus
  10. Couldn't agree more with everything you've said in this post! Aku sempet follow lambe juga dulu.. dan jujur aja ada keseruan tersendiri sih liatin sensasi sensasi dari para artis, tapi kelamaan aku ngerasain banget negatifnya. Bawaannya jadi pengen ngegossip mulu, dan dipikir pikir juga post an nya banyak yg gimmick. Kadang lambe juga ngepost sesuatu yg sebetulnya biasa aja tapi dibikin jadi sensasi, semua dibuat jadi sensasi. Bener bener toxic sih itu account menurutku. Alhasil sampe sekarang udaah anti banget ngefollow itu account.

    http://www.reveriends.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhhahha iya keknya settingan semua isinya sekarang, ada duitnya.

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.