Senin, 13 November 2017

Masjid Putih Telur di Tanjung Pinang


Masjid Sultan Riau Tanjung Pinang - Selepas hujan, becak motor yang membawa saya tiba di Masjid dengan dominasi cat berwarna kuning yang meneduhkan hati. Masjid Sultan Riau, begitu biasa masyarakat Tanjung Pinang menyebutnya.

Terletak di Pulau penyengat atau satu jam dari Tanjung Pinang, Masjid ini adalah saksi sejarah penyebaran Islam di Kepulauan Riau yang tak boleh kamu lewatkan dalam genda jelajah wisata sejarahmu di Tanjung Pinang, Kepulauan Riau.







Bangunan Masjid Terbuat dari Putih Telur?


Bangunan Masjid masih kokoh berdiri sejak dibangun di tahun 1832 di masa pemerintahan Yang Dipertuan Muda VII Raja Abdurrahman.

Cerita tentang Masjid ini bak Legenda, bagaimana tidak masyarakat Tanjung Pinang percaya bangunan masjid terbuat dari kombinasi pasir laut, kapur  tanah liat dan putih telur!.








Sejak dibangun, menurut Marbot masjid, tempat ibadah ini baru dua kali direnovasi itu pun untuk melebarkan bagian masjid yang tak cukup untuk menampung jemaah yang beribadah.

Sang Marmot mengaku menurut cerita leluhur memang Masjid ini menggunakan Putih telur sebagai perekat pasir dan tanah liat. Itulah sebabnya, Masjid masih berdiri kokoh hingga kini. Kebayang ngak berapa banyak putih telur yang digunakan? :)


Saksi  Penyebaran Islam di Tanjung Pinang 


Masjid Sunan Riau memang terletak di tengah pusat kerajaan Melayu Riau. Masjid bukan hanya berfungsi  sebagai tempat ibadah namun juga sebagai pusat penyebaran agama Islam. Masjid ini pun menjadi saksi sejarah atas kejayaan Kerjaan Melayu Riau di Pulau Penyengat.

Selain sejarah bangunannya yang melegenda,  masjid ini pun menjadi pusat perhatian karena sebuah Al Quran. Bukan Quran biasa karena ditulis tangan dan telah berusia ratusan tahun. Al Quran itu disimpan dalam sebuah lemari kaca kecil.









Bangunan Masjid Sultan Riau dibangun agak tinggi dibandingan bagian lain terutama  dari permukiman penduduk. Kita harus menjejakkan kaki di belasan anak tangga menuju bagian Masjid.

Menurut Marbot Masjid, bangunan Masjid yang tinggi mengandung filosofi  bahwa kita harus  mendekatkan diri pada sang pemilik alam semesta Tuhan YME.

Air dingin dari keran membasahi wajah saya saat berwudhu. Ada rasa syahdu dalam dada saat kening menempel di dinginnya sajadah. Senang rasanya bisa beribadah di Masjid bersejarah.

How to Get There?


Dari Tanjung Pinang Kepri, kamu naik PomPom sejenis perahu kayu bermesin menuju Pulau Penyengat. Jarak tempuh satu jam. Perorang kurang lebih Rp 40.000/ sekali jalan.

Kamu bisa mendapatkan harga lebih murah, bila datang bersama rombongan atau sewa kapal pulang-pergi. Dari dermaga, kamu sewa Becak Motor Rp 50.000 untuk membawamu ke sejumlah tempat wisata di Penyengat termasuk Masjid Sultan Riau.

Traveling Cantik ala Mbak Turis 


Jangan lupa bawa tabir surya, kacamata hitam dan topi saat berwisata di Pulau Penyengat terutama saat musim panas. Anginnya kencang tapi sinar mataharinya panas banget, bikin kulit kering dan perih.

Kamu akan melewati pantai jadi bawa Lip Balm dengan SPF. Bawa juga lotion nyamuk karena agak banyak nyamuk di beberapa wilayah.



Selamat jalan-jalan!

Liebe,
Turis Cantik




Keep In Touch With Turis Cantik!

45 komentar:

  1. Saya sekali ke pulau Penyengat tahun 2005, sudah lama sekali. Tapi masih berkesan hingga sekarang pemandangan yang indah.

    BalasHapus
  2. masha Allah cantik banget masjidnyaaaa

    BalasHapus
  3. Terik banget ya mbaaa.. aku tapi mau ke tanjung pinang, tmn aku orang sana ��
    Masjidnya Subhanallah ���� mau sholat dsana euy

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk sempetin ke pulau penyengat

      Hapus
  4. warna masjidnya syeger banget mbak, suka dehh

    BalasHapus
  5. Nah aku pernah nih membaca juga tentang masjid ini mba. Tapi aku belum percaya 100 persen ya kalau benar2 dari putih telur ya mba. Hehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya memang hanya legenda mbak

      Hapus
  6. masya Allah pembangunannya pakai putih telur, kereeennn

    BalasHapus
  7. Masjidnya cantik banget. :o

    BalasHapus
  8. Apa karena memakai putih telur, tone warna mesjidnya jadi ke-shaby chick- gitu ya? #ngawur

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha tapi wrna kuningnya emang muda banget bikin teduh

      Hapus
  9. masjidnya warnanya kuning semua yaa

    BalasHapus
  10. Subhanallah cantiknya..putih telur? ..Jadi ingat cerita pembangunan candi yang juga menggunakan putih telur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aihh candi ada yg jg dr putih telur mbak..saya malah baru tahu.

      Hapus
  11. dih.. pas banget langitnya lagi cerah.... dan gila usianya berarti sekarang 185 tahun.... dan masih keliatan kokoh... kalo ini masi zaman kerajaan berarti sebelum Indonesia dijajah ya kak dibangunnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iye bener uwan ini sebelum masa penjajahan.

      Hapus
  12. Prnh dgr kalO candi zaman dulu jg dr putih telur perekatnya mba. Bisa jd mesjid ini menggunakan cara sama. Tp pertanyaanku....... Kuning telurnya diapain, dan drmana telur sebanyak itu hahahaha :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kuningnya mungkin buat bikin kue hhehehhe

      Hapus
  13. Pasti arsiteknya orang sakti mbak ..hahaha gak pakek semen tapi malah pakek putih telur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, bener kata masyarakat jg orang sakti yg bkn masjid

      Hapus
  14. Pasti arsiteknya orang sakti mbak ..hahaha gak pakek semen tapi malah pakek putih telur

    BalasHapus
  15. Cakep beneer yaa masjidnya pengen ke sanaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yukk mbak dewi barengan, saya pun kangen ke sini lagi ;)

      Hapus
  16. di Tanjung pinang ada oleh-oleh serba duren. adik tinggat sering banget bawain oleh-oleh khas tanjung pinang itu.. kapan bisa ke tanjung pinang ya :)

    www.sistersdyne.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduhh aku kelewatan tuhh oleh-oleh itu uhuhuhu

      Hapus
  17. Itu masjid sangat bersejarah ya, Mbak. Bagus banget. Semoga lestari sampai generasi mendatang.

    BalasHapus
  18. Suka pengen banget deh ke Tanjung Pinang ini :) jadi inget cowo yg dulu PDKT orang Tanjung PInang hahaha

    BalasHapus
  19. Wah iya, saya jadi ikutan mikir berapa putih telur yg diabisin. Klo buat dimakan, lumayan banget itu proteinnya ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha bisa untuk kencengin otot ya

      Hapus
  20. Masjidnya bersih berwarna seperti kuning krem menunjukkan kebeningannya. Apa iya ya terbuat dari putih telur dulunya? Canggih banget lah. Aku belum pernah ke Tanjung Pinang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bisa ke tempat ini ya mbak

      Hapus
  21. wah mesjidnya punya warna yang terang ya, sehingga tampak cerah

    BalasHapus
  22. Pernah nonton di tv.. Mbak Mukh Turis Cantiiiikk keren iiih bisa kesana. Kapan yaa..eh diincipin gak bisa yaa Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya Masjid ini memang sudah terkenal banget ya Mbak Indira.

      Hapus
  23. Masjidnya bagus sekaliii. Jaman dulu telur murah apa ya jadi dipake buat perekat bata? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahha mungkin sedikit pun kalau dicampur pasir akan melekat banget.

      Hapus

COPYRIGHT © 2017 · TURIS CANTIK | THEME BY RUMAH ES