Kotak P3K Saat Traveling

14.17.00 turiscantik.com 18 Comments



 


KOTAK P3K SAAT TRAVELING  - Persiapan Traveling buat saya, bukan hanya  tentang menyiapkan baju,  sepatu atau ittenary, tapi juga menyiapkan peralatan tempur anti sakit.  

Memang sakit tidak bisa diprediksi,  sudah menjaga kesehatan maksimal pun tetap akan sakit bila memang kondisi badan tidak fit.  Paling tidak, ada persiapan sebelum traveling agar tidak sakit.  

Biasanya bila akan traveling jauh dan lama,  saya menyempatkan ke dokter untuk suntik vitamin C dan Neurobion untuk tetap menjaga kondisi badan tetap fit selama pejalanan.  

Paling penting adalah membawa kantong kecil yang berisikan obat-obatan.

Baca Juga: Kotak P3K Untuk Bayi, Perlukah?


Nah,  kali ini saya akan kasih tahu apa isi kantong P3K yang selalu saya bawa saat traveling.






 

1. Koyo


Saya mulai suka pakai koyo sejak hamil putra saya Alessandro. Orang hamil, kadang memang mengalami pegal di bagian punggung. Nah,  koyo menjadi andalan saya agar tidur di malam hari. lebih lelap tanpa keluhan sakit punggung atau pinggang.  

Biasanya saya menempelkan koyo sesaat setelah pesawat lepas landas.  Jadi,  tidur terasa lebih nyaman karena badan tetap terasa hangat.  Biasanya dalam perjalanan panjang, saya mengganti koyo dengan yang baru.  Merk Hans*** seperti yang ada di atas cocok buat kamu yg punya kulit sensitif.

Biasanya koyo merk lain, membuat kulit perih bahkan kemerahan karena terlalu panas.  Tak perlu memakai koyo cabe,  wanginya itu loh menyengat banget dan kadang bikin kulit kemerahan.


2. Lucas papaw


Saya sudah pernah mereview salep multi guna untuk kulit ini.  Saya biasanya membawa yang kemasan kecil saat traveling. Baca review selengkapnya DISINI

Produk ini selalu menjadi andalan karena mampu mengobati gatal-gatal, luka gigitan serangga hingga luka sayat. 


 

3. Minuman isotonik


Saya tak pernah lupa membawa minuman isotonik saat traveling.  Saat perjalanan atau traveling banyak ion tubuh yang hilang, biasanya badan jadi lemes dan kepala pusing akibat Jet Lag.  

Saya minum cairan isotonik dalam kemasan sachet yang mudah dibawa kemana-mana. Minumnya sebelum pesawat tiba di tujuan,  jadi badan dalam kondisi fit buat jalan-jalan.  

4. Antangin atau tolak angin


Ini produk paling penting untuk dibawa. Masuk angin kadang membuat perut kembung dan kepala berat karena pusing.  

Untuk mencegahnya saya minum tolak angin or antangin merk apapun bisa lah,  efeknya sama badan jadi hangat dan terhindar dari masuk angin.  

5. Fresh care


Sebenarnya saya tidak selalu bawa produk ini.  Wanginya enak dan menenangkan, cocok untuk di oles di kening,  leher dan dada.



6. Norid


Makan di tempat baru kadang perut tak cocok dengan makanannya.  Norid selalu jadi andalan saat sembelit sampai diare datang. Andalan banget! Norid ini sebenarnya obat diare, biasanya saya minum kalau perut mules akibat jajaj sembarangan. 

7. Obat pribadi dan vitamin


Obat-obatan pribadi dan vitamin jangan sampai terluka.  Kalau saya suka radang tenggorokan jadi ada obat dari dokter yang saya bawa. Vitamin juga biasanya yang bentuknya hisap karena lebih mudah di konsumsi.  

8. Olbas 


Saya alergi debu jadi olbas tak pernah ketinggalan.  Obat hirup ini juga bisa digunakan bila kamu flu. 

9. Plester luka 


Buat orang 'serampangan' kayak saya membawa plester luka penting banget.  Biasanya saya beli yang transparan sehingga kalau kena air ngak lepas.

Kadang kalau terlalu lama jalan,  kaki atau jari kaki suka perih bahkan luka nah inilah gunanya plester.  

Nah,  itu dia isi kantong atau kotak P3K saya saat traveling. Jangan lupa,  bekali diri dengan asuransi perjalanan dan tetap berhati-hati.  

Liebe, 
Turis Cantik 

Keep In Touch With Turis Cantik!





DISCLAIMER : Bukan review berbayar. Semua produk di atas dibeli dengan uang pribadi penulis. Hasil akhir dapat berbeda pada setiap orang. Tulisan merupakan opini pribadi penulis.


You Might Also Like

18 komentar:

  1. Kalok aku mesti ada obat Paratusin sama Fresh Care, Mbak. Yah meskipun jarang sakit selama traveling sik. Sampek rumah baru tepar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Capek tapi bahagia ya hehhhe

      Hapus
  2. aku juga selalu ngga lupa bawa koyo bheheuheu ngefek banget buat badan capek :D

    BalasHapus
  3. Bagiku antangin dan pocari yang nggak boleh ketinggalan. Aku mudah masuk angin dan dehidrasi soalnya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi ternyata kita sama mbak

      Hapus
  4. Emang penting banget yang namanya p3k, guna mengutamakan kesehatan dan keselamatan

    BalasHapus
  5. penting sih buat jaga2, ,tp slama pngalamanku traveling udah gk kepikiran tuh yg namanya p3k, ,yg kbayang udah smpe lokasinya trus sneng2 aja. .hh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Badan pegel juga ngak dirasain ya hehehhe

      Hapus
  6. Kemaren jalan2 ke Yogya menolak uzur dan lupa bawa koyo, setelah gendong anak ke kali biru dan jalan2 seharian baru berasa seluruh tubuh rontok hahahah, beneran deh lain kali ngga lupa bawa koyo XD

    BalasHapus
  7. Bawaan kita sama mba....Semuanya demi kenyamanan travelling....

    BalasHapus
  8. rata2 yg aku bawa jug itu mbak, plus obat demam ama sanexon utk radang tenggorokan.. nth kenapa kalo kecapean bgt, aku sakitnya lgs radang di tenggorokan... kapok bgt dulu lupa bawa obatnya, itu sakit nelannya luar biasa sampe kepalaku pusing.. mana lg di kamboja.. mw beli obat jg males krn g ada resep ato srgnya obt di sana ga cocok ama akunya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran ganggu bngt memang kl lg saki ya. Ssmoga kita selalu diberikna kesehatan aminn

      Hapus
  9. oh olbas itu buat alergi debu, tadi aku liat itu apa, hampir sama sih mbak, jamu anti angin itu gak boleh ketinggalan biar gak kembung di jalan

    BalasHapus
  10. Ok gw baru tau ada lucas papaw, itu apaan mesti googling lagi

    BalasHapus