Belanja Murah di China Town

14.41.00 turiscantik.com 21 Comments



BELANJA MURAH DI CHINA TOWN - Berbelanja menjadi salah satu hal yang paling dinanti saat traveling. Seakan kurang lengkap kalau tidak pulang membawa buah tangan untuk keluarga dan sahabat. 

Buat saya,  tempat paling favourite untuk membeli buah tangan adalah China Town.

Memang tidak semua negara punya China Town ,  tapi kalau tidak ada biasanya ada wilayah yang banyak ditinggali warga asal asia dan kebanyakan (biasanya)  adalah orang keturunan atau imigran asal Cina. 

Sesuai namanya China Town adalah tempat mayoritas orang Cina tinggal.  Identik dengan situasi jalanan di Beijing, China Town biasanya penuh dengan pertokoan baik herbal, pakaian,  restoran hingga souvenir.

China town paling saya suka mungkin ada di Singapura. Menurut saya china town di negara singa paling bersih diantara negara lain termasuk china town di new york.

Di sana juga ada sebuah toko souvenir Rin Tin Tin yang sering banget saya datangi, karena banyak teman yang nitip.  

China Town paling ngak asik menurut saya ada di Amsterdam.  Letaknya cukup sempit persis seperti china town di Paris, tapi tempat ini terkesan suram karena satu areal dengan pusat prostitusi bernama Red Light. 

Baca juga: ada Cewek dalam kaca di Amsterdam


Benarkah berbelanja di China Town murah?  Sebenarnya sih tergantung barang apa yang mau kamu beli.

Kalau barang bermerk tentu yang di jual bukan original alias kw tapi kalau sekedar hanya membeli souvenir atau oleh-oleh China Town selalu menjadi pilihan saya.  


Belum lama ini saya ke china town di New York untuk membeli oleh-oleh.  Padahal letaknya cukup jauh di kawasan Down Town alias pinggiran kota,  jadi harus naik kereta api bawah tanah melewati hampir tujuh stasiun dari kawasa tempat saya menginap.  Tapi demi belanja murah saya jabanin deh #dasaremak-emak

Baca juga: Traveling di New York


Beda harga souvenir di kawasan elit new york dengan china town memang lumayan jauh.  Sebuah toko di kawasan upper town new york menjual satu tempelan kulkas 5 USD, sementara di China Town magnet kulkas yang sama di jual 10 USD untuk 6 buah magnet kulkas.  Bisa banyak menghematkan.  

Nah,  bila kamu mau berbelanja di China Town ada beberapa tips yang harus kamu perhatikan.  

1. Menawar


China Town  ibarat pasar tanah abang, dimana kamu bisa menawar harga yang dijual.

Tehniknya sama,  tawar dengan harga rendah,  taikkan sedikit,  kasih senyum dikit.. Nah kalau harga sudah sesuai beli deh. Meskipun sudah ada label harga tak apa untuk menawar.  

2. Tehnik 'pergi dulu'


Kalau Emak-emak pasti tahu tehnik ini. Iya kaann?!  Saat penjual kekeuh tidak mau menurunkan harga, kamu harus cari toko lain (padahl pura-pura).

Kalau memang harganya masih bisa kurang pedagang akan memanggil mu lagi, kalau memang tidak dipanggil berarti harga pasaran di toko lain pun segitu.  Datangi saja lago tokonya,  malu? Ah biarin toh kamu ngak kenal sama si abang penjual hhehehe.  


3. Perhatikan kualitas barang dengan baik


Saya paling ngak pernah beli kaos di china town karena kualitasnya yang sangat buruk.  Bahannya tipis, sablonan baju cepat rontok bahkan warnanya pun ngejrenk.

Perhatikan kualitas barang yang kamu beli dengan seksama,  walaupun dibeli dengan harga murah tapi ngak mau juga dong mendapatkan kualitas barang yang sangat buruk. 


4. Hati-hati tindak kriminalitas


China town di negara mana pun menurut saya rawan tindak kriminalitas. Lokasinya pun biasanya ada di pinggiran kota.

Pastikan kamu tidak memakai perhiasan mencolok dan jaga tas mu dari tangan jahil.  

Nah,  bila kamu traveling dengan budget minim tapi mau 'maksa'  tetap bawa oleh-oleh,  china town bisa menjadi pilihan untuk berbelanja.

Tempat ini juga bisa menjadi alternatif kuliner yang lebih 'kena'  di lidah karena beberapa menu memang sering kita makan seperti mie, capcay atau bihun. Tapi hati-hati cek dulu label halalnya, biasa ditempel dikaca depan restoran.

Selamat berbelanja di China Town

Liebe
Turis Cantik 



Keep In Touch With Turis Cantik!




You Might Also Like

21 komentar:

  1. Teknik pergi dulu itu sudah biasa ya, eh udah pergi abangnya nggak manggil-manggil lagi haha. Tapi kalo soal tawar-tawaran aku paling nggak bisa deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha enak ya jinak-jinak merpati

      Hapus
  2. Aku jrg malah belanja di china town :D. Mungkin krn jrg nemu jg sih mbak.. palingan k china town kalo lg di penang, singapur.. negara2 lain kyk bulgaria, turki, jerman, serbia, ato bbrapa negara asia, ga termasuk china, aku g prnh liat dan memang saat itu ga mencari juga sih mbak. Jd yg kita datangin saat itu malah pasar2 lokalnya.. :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya memang ada pas minggu sejenis pasar loak terutama di sejumlah negara di eropa. Musti liat kualitas sih kl belanja di china town ya hehhehe

      Hapus
  3. Ah baca postingan ini kenapa aku jadi inget fim Legendaris Kungfu Shaolinnya David Caradine, ya? hehehe. Kadang aku suka pura-pura pergi gitu kalau nawar, tapi kadang iya aja ga pake nawar. Tergantung harga juga sih :)

    BalasHapus
  4. wah kenapa ya aku suak sekali dengan pernak pernik dari cina , mungkin karena warnanya cerah ya

    BalasHapus
  5. haha. tips dan triknya kok mirip sama cara membeli di pasar Indonesia ya mba. nawar , kalau dikasih pura2 berpaling/ pergi biar dipanggil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya krn yg jualan orang asia caranya jg sama ternyata tapi mereka kdng suka rada judes atau ketus kl ada yg nawar krn kebnyakan harganya sudah tertera.

      Hapus
  6. Belanja di China Town kudu pinter-pinter ya, mba. Keahlian menawar dan pura-pura jual mahal. Hahahaha. Etapi aku termasuk orang yang kurang jago nawar siy. Akhirnya belinya tetep mihil juga. Hihihi :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaa masa sih mbak ngak bisa nawar. Kadang kl nawar di indonesia suka ngak tega, kl di luar negeri mah tawar aja dah hehehhe

      Hapus
  7. Kalo ngomongon China Town di NYC tu aku keinget Kungfu seriesnya amrik yang The Legend Continues mba, settingnya di situ kan ya. Dan emang keliatan lebih bersih di Spore ya.

    Pengen ah, ke china town negara2 lainnya kek mba Muthi hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malah baru tahu itu serial kungfu. Saya tahunya lokasi shootingnya film spiderman hehhehe

      Hapus
  8. hi hi gak bs nawar nih mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nawarr aja biar bisa hemaaat heheheh

      Hapus
  9. Aku belum eprnah ke China Town, hihii.
    Teknik pergi dulu ini aku pernah lakuin saat belanja, eeeh gak dipanggil, sedih hati eneng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayak mutusin cowok trus nyesel minta balikan, tapi dia ngak mau ya hehehehe

      Hapus
  10. wkwkwk, lucu bgt pas denger teknik pergi dulu,. tapi ni salah satu teknik paling ampuh loh haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ampuh bangt, krn kita juga jd tahu harga pasaran barang yang akan dibeli

      Hapus
  11. teknik pergi dulu mungkin ngga mempan untuk pedagang yang "bebal" :D

    BalasHapus