Köln kota paling 'wangi' di Jerman

14.24.00 turiscantik.com 35 Comments




KOLN KOTA PALING WANGI DI JERMAN - Buat kamu duduk di sekolah dasar di tahun 90an pasti ingat tentang tukang jualan tisu basah dengan plastik biru yang biasa disebut 'kolonyet".

Tulisannya sebenarnya adalah Eau de Cologne, ditulis dalam bahasa Prancis yang berarti air dari Cologne. Saya tak pernah terpikir kalau ternyata Cologne adalah nama sebuah kota di Jerman yang merupakan tempat asal pembuatan minyak wangi pertama di dunia itu.



Nama kota itu sebenarnya Köln tapi mungkin karena sedikit susah dilafalkan, banyak orang diluar jerman menyebut kota ini sebagai Cologne.

Kota ini merupakan salah satu kota favourite saya di Jerman. Cologne menurut saya lebih rame di banding Bonn tempat saya tinggal waktu itu. Di Köln,  lebih banyak tempat wisata yang bisa dilihat, dan ada toko souvenir yang lumayan lengkap sampai tiga lantai dekat stasiun kereta. 

Hampir tiap minggu saya ke Cologne, rasanya penasaran menyusuri kota ini. Pemandangan sungai Rhine dan kemagisan Cologne Cathedral yang berada di tengah kota membuat saya selalu pengen ke sini. 





Hal yang paling menarik terlepas dari kisah tukang racik minyak wangi yang membuat kota ini mendunia memang adalah Kölner Dom atau Cologne Cathedral.  Gereja ini merupakan land mark atau ikon kota Köln.

Menemukan Gereja ini tak sulit, lokasinya tak jauh dari stasiun kereta Köln. Keluar stasiun kamu akan menemukan Gereja tua yang sangat besar. Seumur hidup, rasanya inilah pertama kalinya saya menemukan Gereja seindah ini.  

Kölner Dom adalah Gereja terbesar di Eropa Utara yang masuk dalam World Heritage Site oleh UNESCO. Gereja katolik ini dibangun di  masa romawi yang didedikasikan untuk Santa Peter dan Bunda Maria. Gereja bergaya Gothic ini dibangun di tahun 1248.





Tak jauh dari Gereja ini ada museum coklat dan pemandangan sungai Rhine yang bagus banget. 

Sulit sekali memotret keseluruhan Gereja, kecuali diambil dari jarak jauh. Tipsnya adalah meletakkan kamera mu di lantai kemudian memasang timer, trus tunggu klik!

Saya butuh bantuan teman dan lima kali motret untuk akhirnya bisa menghasilkan foto seperti dibawah ini. 
Masih kepotong ya?...mhhh susah!




Pulang dari  jalan- jalan di Köln bisanya saya bawa banyak coklat dari museum coklat dan beberapa minyak wangi 4711. Wanginya menurut saya sih kayak tisu basah di kereta api, biasa aja dan bukan tipe wangi saya hahaha. 

Padahal katanya minyak wangi ini sangat populer di abad XVIII salah satu pelanggan setiap minyak wangi ini adalah Napoleon Bonaparte dan Putri Diana.  

Pastikan Köln  ada dalam destinasi tujuanmu  bila berkunjung ke jerman ya 


Liebe, 
Turis Cantik 

Bahan tulisan : wikipedia

Keep In Touch With Turis Cantik!





You Might Also Like

35 komentar:

  1. Aku pernah ke koln ini..cantik ya kotanya...suka deh..sayang waktu aku kesana Dom nya lg direnov jadi byk ktutupan kain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya waktu itu rada lama di tutupnya ya

      Hapus
  2. Menarik mbak... aku belum pernah ke Jerman. Will definitely put it in my list

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga kapan2 bisa ke sini juga ya

      Hapus
  3. Tanya dong, Muthia, di Cologne sana berapa harga untuk EDC 4711?
    Sebab saya jual minyak wangi itu di Indonesia dan saya ingin tahu apakah harga supplier dari Cologne sendiri lebih murah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seingat saya yg tisu basah 3 euro, ukuran paling kecil 10 atau 13 euro. Yg paling besar saya lupa euy tapi memang rada mahal.

      Hapus
  4. Tanya dong, Muthia, di Cologne sana berapa harga untuk EDC 4711?
    Sebab saya jual minyak wangi itu di Indonesia dan saya ingin tahu apakah harga supplier dari Cologne sendiri lebih murah.

    BalasHapus
  5. Saya juga pernah jalan-jalan ke Koln ini Mbak.Tapi gak masuk ke dalam gerejanya.Foto foto aja di depan sama beli souvenir souvenir topi dll.

    BalasHapus
  6. Luar biasa indah gerejanyaaa... ☺☺☺Semoga kapan2 bisa sampe kesana.. ��

    BalasHapus
  7. Iri nih mbak, liat foto2nya mbak jalan2 ke koln. Dan aku baru tau kalau dari sanalah cologne yang sering kita pake berasal. Semoga suatu saat diberi kesempatan buat menjelajah daerah itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminn mbak pipit semoga bisa ke sana ya

      Hapus
  8. kolonyet yaaa, hahaha udh lama bgt ga dgr kata2 itu :D. sayang pas ke jerman kita cuma ke berlin doang... memang harus balik lg kesana berarti :D . itu cara ngambil foto dgn latar bangunan tinggi gitu memang perlu usaha dikit ya mbak.. kdg yg motretpun sampe rela tidur di aspal/jalanan demi yg difoto bisa bagus hihihi.. inget suami soalnya ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bnyk yg tiduran di aspal demiiii eksis ya hahaha

      Hapus
  9. Kalo aku nggak mampir ke postingan Mbak, aku nggak akan tau kalo cologne itu punya relasi dengan sebuah kota. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya saya juga baru tahu pas di sana.

      Hapus
  10. Asiknya bisa ke sini

    BalasHapus
  11. Aku belum pernah ke Jerman, mbaa
    Padahal pas SMA sempat belajar bahasa Jerman. Aah, akhirnya tahu tentang Cologne adalah nama kota. Tq infonya mbaaa

    BalasHapus
  12. Jadi kepengen ke jerman..hehe..
    Jadi tahu ternyata kata cologne asalnya dari nama kota .. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bisa ke sini ya :)

      Hapus
  13. Aseli megah banget gerejanya,rumit pula desianya .. keren

    btw,aku baru tau asal muasal cologne ini hehehe

    BalasHapus
  14. Biaya perjalanan ke jerman tuh berapa ya? tips-tipsnya juga ap ya? aku lgi pingin ke jerman nih.... klo jwb kirim k gmail ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di postingan selanjutnya ya saya tulis :)

      Hapus
  15. Semoga tahun depan saya bisa menyambangi Kota koln
    Makasih infonya mbak

    BalasHapus
  16. Jadi keingetan kolonyet...xixixi

    Tapi, baru tahu kalau kolonyet itu dari cologne...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kolonyett kolonyet heheheh

      Hapus
  17. Kalo pulang dari sana bisa wangi juga ga ya :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wangi semerbak sepanjang hari

      Hapus