Senja Romantis di Sungai Rhine

18.31.00 turiscantik.com 56 Comments



RHINE RIVER JERMAN - Berangkat dan pulang kerja menjadi moment favourite saya saat di Jerman. Biasanya teman saya yang lain memilih naik kereta  bawah tanah atau trem untuk menuju tempat tujuan, tapi saya menghabiskan waktu satu jam untuk menyusuri sungai ini menuju flat saya.



Kadang ada yang  bilang saya 'pengiritan' banget, tapi menurut saya yang lahir dan besar di jakarta yang sumpek dan panas, berjalan kaki dengan pemandangan indah, udara yang sejuk, dan warga yang ramah di sepanjang perjalanan merupakan hal yang langka dan harus dinikmati.

Sungai ini bukan sungai biasa! Sungai Rhine atau Rhine River merupakan salah satu sungai terpanjang di eropa yang membelah berbagai negara, dimulai dari Swiss dan berakhir di North Sea Belanda. Bayangkan saja sungai ini mengalir sepanjang 1036,20 km!



Nama Rhine berasal dari kata 'renos' yang berarti arus yang tinggi. Aliran sungai ini berasal dari pegunungan Alpen di swiss. 

Saat tertentu sungai ini memang indah, saya beberapa kali berkesempatan bermain kano dan naik kapal pesiar sambil menikmati matahari tenggelam. Keindahan sungai ini pun banyak dilukiskan dalam goresan cat oleh para seniman jaman Romantik 200 tahun lalu. 

Sungai ini pun telah menjadi inspirasi penulis karya sastra. Mitos dan legenda pun tak lepas dari Rhine, sebut saja legenda putri duyung yang duduk menyisir rambut emas . Kabarnya banyak kapal-kapal yang terpikat dengan nyanyian sang duyung, sehingga banyak membuat kecelakaan kapal. Namanya juga mitos ;)





Bila kamu, berkesempatan menyusuri sungai ini akan terlihat beberapa benteng pertahanan. Memang di abad pertengahan benteng-benteng ini dipakai sebagai pertahanan militer. Meskipun banyak yang sudah runtuh, namun beberapa sisa benteng masih bisa terlihat.

Tepian Sungai Rhine yang saya singgahi ada di Bonn, Jerman. Biasanya, di musim panas warga melakukan berbagai kegiatan, mulai dari bersepeda, lari, piknik hingga duduk bersantai di pinggir pantai. Di samping sungai ada permukiman warga, perkantoran hingga cafe.





Entah mengapa kadang saat kaki saya letih ( karena harus berjalan kaki satu jam ) ada saja warga yang baik hati. Mulai dari ngajakin ngobrol, kasih tumpangan sepeda, hingga ngajak coba main kano di sungai Rhine.

Bahkan ada seorang kakek yang bersedia memotret saya, padahal dia lagi serius baca koran. Hasilnya fotonya keren banget kan ;)




Liebe,

Turis Cantik


sumber tulisan: wikipedia/Rhine River 



Keep In Touch With Turis Cantik!












You Might Also Like

56 komentar:

  1. semoga suatu saat nanti saya bisa menikmati keindahan sungai rhine, amin..

    BalasHapus
  2. Tempat main suamiku pas masih sekolah di sana :D. Dia srg cerita ttg sungai ini. Ngelewatin Berlin ga sih mbak? Pas di berlin aku ngeliat ada sungai tapi ga tau itu sungai rhine ato bukan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngak mbak rhine di jerman kyknya hanya melewati bonn, koln dan bberapa wilayah lain tp bukan berlin.

      Hapus
  3. Panjang amat sungainya. Indah ......bgt

    BalasHapus
  4. ya ampun....itu view nya keren banget mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau musim panas emang paling enak lewat sini mbak

      Hapus
  5. asik bgt mba..jalan kakinya nyaman gak polusi kayak di jakarta ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada jalananya tapi jarang mobil lewat hihihi

      Hapus
  6. Beberapa kali sepetinya dulu pernah baca novel dan bahkan ada puisi ya, yg ada kata2 rhine rivernya.
    Waaah ternyata panjang jg ya sungainya, lintas negara gtu TFS mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak buat yg suka sastra klasik memang pasti familiar dg nama sungai ini

      Hapus
  7. insyaAllah ini masuk doa, biar bisa mampir k sini

    BalasHapus
  8. sejam jalan... kuat juga ya mbak jalan sendirian :)Tapi kalau pemandangannya bagus sih seneng2 aja ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sejam krn banyak berhenti dan mampir di cafe mbak hehehe

      Hapus
  9. kapan bisa keamri ya, bersih dan nyaman , duh mupeng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal tong sampah juga ngak banyak, tapi jarang ada yg buang sampah

      Hapus
  10. kayaknya sejuk mbak udara disitu.. jadi pengen hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kl musim panas agak bnyak angin paling enak musim gugur cuma kotor krn bnyak daun rontok

      Hapus
  11. memang enaknya di sana disediakan tempat untuk duduk2 dan pengunjung bisa me-time tanpa harus ke mall... Bersih pulak... Kapan ya Jakarta bisa begini...
    BTW, si opa jangan2 fotografer nih ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kayknya hasil fotonya bagus ya :)

      Hapus
  12. Kalau suasananya senyaman itu bakal betah berlama-lama di sana nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngak terasa memang apalagi bnyak cafe yg makanannya enak di pinggiran sungai :)

      Hapus
  13. Waah enak yaa..bisa jalan kaki melihat pemandangan indah menyusuri sungai...

    BalasHapus
  14. Cakep view nya ya, Mak. Aku suka sungai, tapi kadang suka parno kalu liat dari deket.

    Trauma kali ya, Mak. Secara dulu pernah ke seret arus. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada pembatasan yg cukup tinggi mbak jd ngak langsung sungainya :)

      Hapus
  15. "Nyanyian putri duyung" Selalu jadi mitos para pelaut mbak. Itu yang bikin imajinasi makin liar. Hohoho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti kebayang cantiknya ya :)

      Hapus
  16. sering baca tentang cerita berbackground sungai ini di buku :D
    baru ngeh klo panjang bgt..

    BalasHapus
  17. Wah aku tertarik sama sungai yang ada benteng pertahanannya. menarik buat diulas nih

    BalasHapus
  18. Aku mau diajak ke jerman lho yaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tahun depan pas gua ada training tapi bayar tiket pesawat sendiri yeee hahahhaha

      Hapus
  19. Sungainya emang cantik ya Mbak. Terawat juga ya. Seanadinya sunagai-sungai di Indonesia seindah ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Indah memang mbak sejuk juga kl musim panas

      Hapus
  20. semua dijadikan keindahan pariwisata, sungainya rapi dan sangat tertata...

    BalasHapus
  21. Whuaaa asyik banget ya.... Jadi pengen ke sana hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminn saya doain ya biar bisa ke sini :)

      Hapus
  22. Aaaah, menyusuri sungai rhine? ya bakal betah banget lah mbak :D pemandangannya indah begitu :D hihihi akuuu jugaaak mauk :" semoga besok punya kesempatan deh :D

    BalasHapus
  23. Astaaggaa pemandangannya bagus banget ya Mba..

    BalasHapus
  24. Cakep banget mak ... ajak aku mak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Doain bisa ke sono lagi mak, entar aku ajak hehehe

      Hapus
  25. Aaaah, seru banget pastinya mba. Capek jalan kaki, istirahat...eh ada yang ngajakin nyoba maen kano. Duh, makin pengeeeen banget bisa ke Eropah sama papah *eaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya doain ya mbak biar bisa ke sini ;)

      Hapus
  26. Indah bangeeet... Beruntungnya Mbak bisa menikmati keindahan ciptaan Tuhan di belahan bumi yang lain. Moga suatu hari saya pun bisa sampai ke sana ^__^

    BalasHapus
  27. Semoga suatu saat bisa kesana juga

    BalasHapus
  28. Huwaaaah keren sekali ya, penjelasannya cukup detail sehingga saya bisa membayangkan cantiknya sungai Rhine. Btw, saya jadi membayangkan liburan kesana sama pasangan, duh ngiler. Makasih infonya yaaaaa, terus jalan-jalan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama semoga bermanfaat ya

      Hapus