Titip Oleh-Oleh, Ini Etikanya!

12.43.00 turiscantik.com 46 Comments



Pesan singkat di handphone ( 2 hari sebelum travelling)
"Mbak Turis.. Jangan lupa gantungan kunci ya yang ada tulisan BROMO ! "


Isi email ( 1 hari sebelum travelling)
" Jangan lupa,  sepatunya no 36 warna pink kalau ngak ada hijau boleh,  pokoknya yang warna cerah.  ENTAR SAMPE INDO GUA BAYAR! "

Mbak di rumah
( 3 jam sebelum travelling)
"  Saya jangan lupa kecipratan oleh-olehnya yaaa mbaakk,  apa kek ASAL ADA hihihi "





Belum juga berangkat travelling,  listing TITIPAN OLEH - OLEH  teman dan saudara sudah full booked!

Kadang saya suka berpikir apakah orang yang nitip tahu berapa pajak, uang tambahan bagasi, ongkos lelah mencari yang harus saya derita demi mewujudkan keinginnanya?! #NULISDENGANGAYALEBAY

Kadang juga orang indonesia itu mungkin juga suka basa-basi "Eh jangan lupa bawa oleh-oleh ya!" kebanding bilang "Have a nice flight!" sehingga setiap orang mau travelling selalu ada permintaan oleh-oleh.

Sebelum kamu menitip oleh-oleh kenali dulu sifat traveller ini,  saya sih menulisnya berdasarkan sifat orang yang pernah saya titipin barang atau tipe-tipe manusia yg pernah jalan bareng trus komplent soal orang yang nitip.

1. SI MURAH HATI

Sesuai sifatnya orang ini memang selalu akan membawa oleh-oleh buat seluruh teman kantor atau keluarga.  Saya temukan tipe ini di Suami saya.  Dia tipe orang yang rela bawa barang berat demi menyenangkan hati teman.  Kadang oleh-olehnya kecil dan ngak bernilai contoh gantungan kunci, tutup botol sampai korek api.  Beruntung lah kamu punya teman seperti ini,  tapi patuhi juga aturan nitip ke teman baik hati ini biar tidak terkesan aji mumpung.

2. SI PELIT

Saya kadang suka kasian sekaligus ketawa kalau ada teman yang nitip oleh-oleh ke orang tipe ini.  It such a waste of time!  Kadang kita basa-basi tapi dijawab serius dengan bilang 'Aduh ngak sempet!'. Biasanya tipe begini memang low budget banget,  dia juga mungkin ngak beli apapun buat dirinya.. Ngak akan ada hadiah kecil buat teman di kantor,  tapi kalau ada oleh-oleh dari temen lain yang abis travelling ngambilnya paling banyak.. Ihhh amsyong.

3. SI TUKANG KASIH BARANG BEKAS

Ini paling bikin ilfeel.  Saya pernah di kasih tempelan kulkas yang telah ia pasang seminggu di kulkasnya.  Padahal saya ngak minta,  ngak nodong tapi bikin hati sakit " ouuchh aku dikasih barang bekas!!!" Mungkin dia ngak enak sama kamu karena lupa ngak bawa oleh-oleh,  ambil sisi positifnya aja.

4. SI TIPE KASIH KEJUTAN 

Saya punya teman yang selalu kasih kejutan oleh-oleh,  mulai dari make up hingga makanan.  Saya awalnya Ge-er,  tapi ternyata dia tipe yang suka ingat kesukaan teman saat travelling.  Ohh so sweet.. How lucky i am!


sumber foto


Nah, kalau kamu si penitip oleh - oleh, inilah langkah bijaksana yang harus kamu lakukan.

1. BERIKAN DESKRIPSI BARANG DENGAN JELAS

Penting banget kasih gambaran jelas soal barang yang mau kamu beli, misalnya warnanya, ukuran, model hingga harga. Gunakan gambar dari website asli untuk tahu tipe yang benar-benar kamu inginkan. Lebih baik kasih petunjuk alamat toko dan cara menuju lokasi yang jelas agar waktu teman kamu ngak terbuang hanya karena kesulitan atau bahkan tersesat saat mencari titipan mu.

2. KASIH DUITNYA DULU 

Saya selalu kasih duit pancer terlebih dahulu dari total biaya barang yang saya mau beli. Kadang saya kasih lebih agar teman kamu ngak nombok. Dengan memberikan uang muka, teman kamu pasti ada usaha untuk mencarinya. Jangan lupa bayar uang kurangnya tapi kalau ada uang lebih saya selalu ngak minta istilahnya untuk uang jalan.

3. KASIH UANG LEBIH 

Ini penting mengingat teman kamu sudah meluangkan waktu mencari barang yang kamu mau beli. Pikirkan juga lebih bagasai dan pajak yang harus dia bayar. Saya selalu menghitung bagasi dan pajak bila barang yang saya beli memang terkena pajak atau teman saya harus bayar lebih bagasi akibat titipan saya. Sama - sama untung kan, sehingga teman kamu ngak merasa terbebani .


sumber foto


Nah trus buat kita yang travelling dan sering dititipin barang, ini dia tips jitunya agar titipan barang ngak menganggu travelling .

1. KALAU NGAK MAU, BILANG AJA 

Ngak usah gengsi untuk bilang tidak kalau kamu merasa keberatan dititipin barang. Saya juga sangat pemilih, soal siapa dan apa yang mau dititipkan. Dulu saya pernah kenal orang, sebenarnya dia guru bahasa jerman saya.Tapi saya ngak kenal banget dan hanya ketemu tiga kali. Entah kenapa orang ini baik banget pas saya email saya sudah sampai di Jerman, ternyata dia mau nitip barang. Dia menyuruh saya ambil paket kiriman di rumah temannya yang terbungkus box. Saya jadi ngeri nitip barang apa neh orang? ingat bahaya narkoba, saya pun pura-pura ada urusan lain.  Saya ngeri kalau isi box ternyata barang terlarang, dalam banyak kasus sering banget kejadian kan. Sejak itu emailnya ngak pernah saya balas, ngeri deh tuh orang. Pastikan barang yang dititip tuh jelas apa, beli di mal, jangan di bungkus rapat apalagi dititipin sama orang yang kita ngak kenal misalnya temannya teman.


2. JANGAN MERASA TERBEBANI 

Namanya orang nitip yang resiko juga kalau titipannya ngak kita beli, kan kita banyak urusan lain juga. Beli oleh-oleh atau titipan biasanya ada di belakang travelling, nah biasanya juga duit kita udah abis heheheh.Usahakan aja, tapi kalau ngak ada yang ngak apa. Toh orang yang dititip juga pasti paham


Belum lama ini saya baca salah status facebook teman yang anti dititipin barang. Menurut saya nitip atau dititipin oleh- oleh sih boleh aja asal etika yang sudah dijabarkan diatas terpenuhi. Intinya yang nitip ngak maksa, yang dititipin juga ngak merasa keberatan.

Keep in touch with me!  TWITTER atau INSTAGRAM  FACEBOOK FANS PAGE 

Love,
Turis Cantik 

















You Might Also Like

46 komentar:

  1. Aku mah sungkanan mau kalo nitip oleh-oleh sama orang. Kalo bukan saudara deket banget nggak mau ah. Hihihi. Pun kalo nitip harus di barengi ucapan, beliin dulu ntar aku ganti yaaa. Hehe. Makasi sharingnya Maaaaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi kalau saya mau duit duluan krn biasanya suka kagak di bayar #ngenes

      Hapus
  2. Jadi sebenarnya boleh nggak nitip oleh-oleh nih? Tapi jujur aku ilfeel sama yang suka nitip oleh-oleh dan mengharuskannya buat dapet. Nitipnya detail lagi barangnya ini trus harganya segini kalo ngga mau segini jangan mau cariin di tempat lain aja, waaakkss. Berasa waktu kita akan tersita buat nyari titipannya. Lebih enak yg legowo, malah doain kita kembali dengan selamat trus kalo ditawarin oleh-oleh bilang apa aja deh. Nah kalo yang begini malah lebih ikhlas ngasihnya, hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh aja nitip asal ngak maksa dan yg dititipin ngak keberatan simbiosis mutualisme hehhehe

      Hapus
  3. Ada tipe2 orang yang nggak suka dititipin oleh2, tapi sendirinya kalo nitip oleh2 ngeyel. Kesel buangeeet mah sama yg beginian Mbak ahhahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahah ada juga yg gitu yak

      Hapus
  4. Paling maleeeess dititipin oleh2 karena berasa jadi beban. Paling aku bilang aja kalo sempet, udah gitu mba :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya paling tepat memang gitu mbak

      Hapus
  5. Gw asih g suka di titipin, alias low budget banget. Palingan bagi2 foto racun traveling

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang duit kita juga udh mepet ya hihihi

      Hapus
  6. Umumnya cowo tuh males bawa oleh-oleh ataupun kalo oleh-oleh ya yang sempet dia bawa. Untung udah pada bosen kalo titip oleh-oleh sama aku karena lebih banyak nolaknya. Lha jalan emang gak mau ribet malah mau dititipi ya kalo dituruti jadi ribet tambah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kita aja udh rempong ama bawaan sendiri yaak hihihi

      Hapus
  7. Kalau orangnya nggak nawarin, saya nggak akan nitip. Sungkan sih, mbak karena saya pun kurang suka dititipin. Tanpa bilang pun, saya pasti bawain oleh-oleh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih enak emang kita bawa ngak usah pake dititip2in ya

      Hapus
  8. Gak pernah minta oleh2 ma tmn, sungkan hehe. Tapi kalau dibeliin dan dikasi gak nolak hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dibeliin saya juga seneng hihihi

      Hapus
  9. Bikin dilematis juga ya. Ditolak gimanaa, diterima gimanaaa hehehe

    BalasHapus
  10. saya termasuk si pelit. titik.
    ga pake koma :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha ngak papa2 yg penting jalan jalan yak

      Hapus
  11. Sepertinya harus coba nih tips dari mbak, siapa tau okeh tipsnya.

    BalasHapus
  12. biasanya kalo ada yang minta atau nodong oleh2 sama saya sih selalu bilang "Maaf, kemungkinan gak sempet cari oleh2, kalaupun mau disempetin tolong kasih uangnya dulu yaa"
    hehehehe..
    *trauma ama teman yang berulang kali nitip bareng dengan janji akan dibayar, namun hingga detik ini janji tinggalah janji* *nyanyigayalebay*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya alloh paling parah emang itu tuh udh nitip ngerepotin ehh kagak dibayar

      Hapus
  13. satu lagi tipe traveller yang bikin sakit hati, dijelasin dengan detail barang yang ditipin tapi tetep aja dia salah beli atau ga sesuai dengan apa yang dijelasin. jadi wasting money wkwkwk

    BalasHapus
  14. Alhamdulillah belum pernah nitip oleh-oleh Mbak. Tahu sendiri sih, kalau mungkin hanya menambah berat yang dititipin. Tapi mungkin juga krn saya lebih suka foto daripada oleh2. hehehe... tak terlalu penting menandai perjalanan dengan sebuah benda, lebih enak banyak foto.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih enak bawa oleh olehnya hasil selfie ya mbak hihihi

      Hapus
  15. Suamiku tipe Si Murah Hati, Mbak. Kalo aku lihat karena bawaan keluarganya. Ayahnya dan almh ibunya juga begitu. Lama-lama aku jadi ikut menyesuaikan. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah alhamdulilah mbak kl suaminya murah hati pasti murah senyum juga hihihi

      Hapus
  16. Sebagai sesama traveler, aku ngertiiii bgt kalo nitip oleh2 itu selalu ga ngenakin.. makanya aku coba tau diri aja kalo emg mau nitip ama temen.. aku pastiin bnr2, temenku ga bakal terganggu, aku slalu ksh duitnya duluan, dan brg yg dititip juga ga gede2 bgt, biar dia ga repot bawanya.. kalo memang hrs gede, aku tahan bgt mbak utk ga nitip.. gpp deh nunggu pas aku aja yg pergi kesana biar bisa beli sendiri.. Tapi aku lumayan beruntung nih, krn banyak temen2ku, juga keluarga di rumah, jrg bgt minta titip oleh2.. kyknya mereka ngerti juga itu sbnernya ngerepotin ;p.. tapi krn mereka ga minta itu, akunya jd ga enak kalo ga beli mbak hihihi ;p.. makanya tiap abis jalan2, aku pasti ada bawain temen2 ama keluarga sesuatu.. tp kebanyakan makanan khas/cemilan khas dr tempat itu, biar bisa dicobain rame2 ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya paling kita skip yg ngeribetin tapi kita ksh buat yg bareng2 jd win win solution ya :)

      Hapus
  17. gw paling males beli oleh2, berat2in bagasi. Kalo pun beli oleh2 paling yg kecil2 aja dan mainstream kayak gantungan kunci atau magnet, kecuali buat anak buah biasanya gw beliin yg bagus..supaya pada ga bete2 amat ditinggal liburan bosnya, wakakak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bos saya mah kgk pernah bawa oleh-oleh hahhaha mungkin tergolong pelit

      Hapus
  18. Jarang ada yang nitip, emang jarang travelling sih. Biasanya inisiatif sendiri beli oleh-oleh buat keluarga besar aja kalo pas pergi ke luar kota :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya enakkan bawa buat brng2 biar kita jg ngak ribet

      Hapus
  19. Saya tipe yang menghindari menitip barang ke orang yang lagi traveling. Orang yang mau traveling kan pengin hepi-hepi, masa iya iya kita mau rempongin sama barang-barang kecil.
    Setuju bangeet etika untuk nitip oleh-ole itu. Kudu kasih duit dulu, yakali yang traveling budgetnya terbatas. Kan membebani banget itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya duit kita juga udh irit kl ngak ada duit dr yg nitip wahh bakalan dilupain deh hehehe

      Hapus
  20. Aqu masuk tipe kasih kejutan hahaha tp klo nitip cuman ke kaka doank ga pernah titip ke orang hehehe ga enak soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mungkin nitip ke keluarga lebih enak ya

      Hapus
  21. Nahh ini nih mba.. Penting buanget buat dibaca. Saya juga nyadar, kalau dulu ada teman yg mau dinas keluar kota, yang dibilang bukan hati2 yaa tapi jangan lupa oleh2 ya mas. Wkwk.. Maafin saya ya teman2 hehhe.. *balada jarang kemana2

    BalasHapus
  22. saya hanya berani minta oleh-oleh sama suami atau adik-adikku, kalo sama orang takut membebani mereka :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih enak sama keluarga ya ngak sungkan :)

      Hapus
  23. Lucu banget tulisannya Mbak Turis Cantik. Saya sebenarnya paling pelit kalo pada minta oleh-oleh apalagi permintaanya khusus apalagi yang gak pake nitipin duit. Padahal saya tipe survival traveler alias budget nepas alias beli barang buat sendiri aja udah gak mungkin hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha saya juga skrng jadi pelit mbak krn suka dikejar kejar minta oleh-oleh neh

      Hapus