Etika Mengajak Anak Ke Kantor

13.31.00 turiscantik.com 35 Comments





pic google

Seorang ibu bekerja pasti paham betul saat genting musim mudik telah berakhir dan pembantu pulang kampung tak kunjung kembali tapi sudah saatnya kembali bekerja.
Tak ada pilihan lain kecuali harus membawa anak anda ke kantor!
Jujur saja banyak rekan kerja saya yang membawa anak ke kantor meskipun hanya di saat weekend. Walaupun tak ada aturan tertulis tentang boleh atau tidaknya membawa anak, tapi seolah membawa anak menjadi hal yang biasa di kantor saya.

Padahal menurut saya areal kantor saya tuh ngak bisa dimasuki anak kecil misalnya suara teriakan anak bisa masuk siaran, menganggu pekerjaan krn bnyak alat yg berpotensi rusak akibat dimainkan anak. Tapi ada beberapa orang yang rutin membawa anak ke kantor mungkin karena keterpaksaan.

Kantor saya yang merupakan tv nasional memang bak kidzania gratis untuk anak anak, selama ini saya sih seneng kalau ada temen bawa anak karena membuat suasana kerja jadi seakan lebih santai.  saya sih sama sekali ngak prnh lihat ada yg bawa anak saat weekday tapi mungkin weekend bisa menjadi pengecualian. 

Alessadro di kantor Ibu


Belum lama ini saya terpaksa membawa anak saya Alessandro ke kantor saat weekend karena ibu saya yang biasa menjaganya pergi umroh.  Awalnya saya ragu mengajak anak ke kantor, tapi karena terpaksa ya lanjutkan saja. Kebetulan hari minggu saat pekerjaan tak terlalu padat di kantor.
Hasilnya saya malah ngak bisa kerja sama sekali, si bocah lari kesana kemari.  Belum lagi ada siaran langsung pertandingan tinju dari studio. Waaahh mungkin itu hari pertama dan terakhir saya bawa anak ke kantor. Mungkin Ale akan saya bawa lagi kalau usianya sudah empat atau lima tahun.  

Lalu bagaimana sebenarnya etika membawa anak ke kantor?


  • Beritahu Atasan
Selalu berkoordinasi dengan atasan saat mengajak anak ke kantor.  Bila memang tak diijinkan ajukan cuti, tukar libur atau ijin saja.

  • Pastikan semua kebutuhan anak terpenuhi 

Sediakan mainan, cemilan kesukaan dan buku favoritenya jadi selama kamu bekerja anak bisa asik mengerjakan yang lain

  • Janjian bawa anak dengan rekan kerja
Ini bisa jadi option kalau memang kantor kamu leluasa dan memperbolehkan anak di bawa ke kantor dalam hari tertentu.  Lebih asik kalau ada anak rekan kerja juga yg datang jadi anak bisa bermain tanpa menganggu orang tuanya bekerja. 

  • Jangan minta bantuan rekan kerja 
 Rekan kerja kamu pasti ke kantor untuk bekerja dong jd jangan bebankan lagi dengan tugas menjaga anak yang bukan anaknya.

  • jangan terlalu sering bawa anak ke kantor
Menurut saya kalau memang ada keperluan mendesak ngak masalah bawa anak asal seijin atasan. Kalau atasan kamu udh berkeluarga dan punya anak dia pun paham.  Tapi.. Alangkah lebih baiknya jangan terlalu sering bawa anak ke kantor, kamu akan dinilai tidak profesional atau juga dinilai ngak mampu memfasilitasi anak dengan arena permainan anak selain kantor ;)

Penting juga untuk memperhatikan usia anak kalau masih terlalu kecil bikin ribet juga. Saya sarankan usia 2 atau 3 tahun paling tepat karena anak sudah mampu di ajak komunikasi.  Usia 2 tahun kebawah anak biasanya suka pegangin semua barang.  Banyak benda berbahaya juga di kantor misalnya gunting, stapler atau pisau pembuka surat.
Khusus kantor saya weekend mungkin jd pengecualian krn sabtu minggu justru biasanya jdwal masuk kerja.  

Your office is not your kids playground! ( tapi boleh kok sesekali bila seandainya kantor kamu tak melarang ;)


Love,
TurisCantik






You Might Also Like

35 komentar:

  1. ternyata ribet yaaa bawa anak ke kantor, tapi ale nya seneng tuch lari sana sini hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha iya emaknya yg stres

      Hapus
  2. tapi tidak semua perusahaan mengijinkan membawa anak ke kantor yah mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harusnya si menurut saya ngak boleh ya :)

      Hapus
  3. kantor saya melarang karyawannya membawa anak ke kantor Mbak :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kl kantor saya sih ngak jelas juga aturan itu krn bos juga kdang bawa kalau pas tanggal merah gitu :)

      Hapus
  4. jadi inget dulu jaman aku liburan SD sering banget ngintil nyokap ke kantor, main bareng sama anak2nya temen2 nyokap juga bikin rusuh ktr nyokap, sekarang mah kayaknya ngga ada kali ya ktr yg bisa bgitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kyknya udh ngak ada lagi kantor yang boleh begitu heheheh

      Hapus
  5. tips yang bagus buat calon anak gue nanti nih, eh harusnya emaknya yang komen begini ya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahha iya emaknya maannaa

      Hapus
  6. di kantorku kadang ada yang bawa anak ke kantor, rasanya jadi gak kayak kerja semua aja gitu santai semuanya pada ngajak main juga.. tapi bener setuju buat saran-sarannya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha iya lucu lucu anaknya kan

      Hapus
  7. karena aku guru suka bawa anak mengajar tapi kedua anak saya gak pernah rewel. dia selalu bermain di ruang guru saat aku ngajar .

    BalasHapus
  8. Tempat kerjaan nya bagaikan kidzania bagu anak anak? Woww, pasti betah ya bocah bocah pada ikutan ngantor.. Tapi bener tuh, janjian sama rekan kerja lainnya buat bawa anak ke kantor biar ada temennya hihihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau janjian malah jadi enak ya

      Hapus
  9. Aku belum pernah ke kantor sih, tapi kalo ada acara apa aja, selalu ngajak si kecil. Kecuali memang acara yang tak bisa dikompromikan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang suka terpaksa ya kl ngak ada jaga

      Hapus
  10. Kalau ribet, sini aku yang jagain. Hahaha.

    BalasHapus
  11. kalo anaku skr udh ga mau diajak ke toko. udah bosen ngacak2 dagangan :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu juga suka bkn stres mbak hehehe

      Hapus
  12. saya belom punya anak, baru meried mbak heeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entar kl udh pnya anak rasain sendiri heheheh

      Hapus
  13. Kebetulan aku nggak kerja, tapi pengen juga sih kerja nantinya klo anak - anak sudah gede. Tapi kemungkinan klo aku bawa anak ke tempat kerja,pasti ga bisa diem ;(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi iya biasanya malah ngak bisa kerja mbak :)

      Hapus
  14. kalo saya suka ga enak bawa anak saat dulu kerja, tp gimana lagi ya kalo harus dibawa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kdang terpaksa banget ya mbak hiks :(

      Hapus
  15. Waktu masih kerja dulu aku jg bawa anak sebulan sekali pas audit. Tapi emang situasinya seperti tips diatas, meskipun pabrik tapi diijinkan karena Sabtu, bukan weekdays. Si bocah jg harus under control, nggak kelayapan kemana-mana. Biasanya aku bawa alas empuk yg aku taruh di lantai kubikel-ku biar dia santai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah bisa jd ide tuh mbka bawain kasur lipet ya buat dia main

      Hapus
  16. Saya dulu selalu dibawa ke kantor, Mbak. Soalnya ibu saya ngajar dan saya sekolah di situ hi hi hi hi. Pas sudah TK, pulang sekolah dijemput & stay di sekolah ibu. Dulu termasuk anak yang anteng sih. Tapi kalau tipe anak saya yang dibawa mengajar begitu, wah... Nggak tau deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebayang perjuangan mu mbak :)

      Hapus
  17. Aku pernah deh sekali bawa anak ke kantor, tepok jidat jadinya.. LOL
    semua yang ada dimeja kerjaku habis jadi alat permainannya, belum lagi yang nangis karena takut sama orang, huff..pokoknya sejak itu gak pernah bawa anak lagi ke kantor, KAPOK..hahha

    BalasHapus
  18. waaah, saya juga suka bawa anak ke kantor, dia pulang sekolah pukul 16.00, sementara bubar kantor pukul 17.00, terpaksa pulang sekolah mampir dulu di kantor, hikss...sejam nggak bisa kerja

    BalasHapus