Cara Memilih Teman Travelling yang 'ASIK' (part 1)

14.33.00 turiscantik.com 29 Comments






CARA MEMILIH TEMAN TRAVELLING YANG ASIK! Saya sebenarnya lebih suka travelling seorang diri, kadang solo traveling menjadi ajang kontemplasi pribadi yang menurut saya sangat penting.

Tapi keterbatasan uang terutama bila akan travelling ke luar negeri, membuat saya,  kadang harus travelling bareng teman atau orang tak dikenal sekalipun. Biasanya problem timbul saat teman jalan ternyata ngak asik.

Dari berbagai teman yang pernah saya ajak travelling bareng,  ada beberapa sifat mendasar dari pribadi yang bersangkutan yang saya coret dengan bold merah dalam listing teman jalan saya. Dengan kata lain kalau pun terpaksa travelling bareng, besok-besok ogah deh jalan sama dia lagi.  

1. Tukang ngeluh


Kalau kamu sering travelling pasti menyadari,  bahwa orang akan menunjukan sifat aslinya saat travelling.  Mulai dari yang suka panik,  sampai yang bawaanya kelupaan sesuatu mulu. Bayangin aja dia merasa kehilangan kacamata,  trus saya harus balik ke hotel cari kacamata selama sejam.
Ngak tahu nya si kacamata 'nagkring' dengan santainya di kepalanya. Duaar..! 

Dari sekian banyak sifat orang,  si tukang ngeluh menempati urutan pertama yang ngak akan pernah jalan sama saya.  Biasanya yang dikeluhkan kepanasan or kedinginan,  rasa lapar yang tak tertahankan padahal sarapan banyak banget,  sampai protes fasilitas hotel. Kasian yah,  udh untung bisa jalan-jalan eh kebanyakan ngeluh,  padahal banyak orang stres karena jarang piknik :) 

2. Perhitungan masalah duit


Orang pelit sama hemat itu emang beda tipis.   Tapi orang perhitungan cuma satu tipenya. Kepikiran banget kalau kita terpaksa pakai duit dia,  padahal terpaksa karena ngak ada receh. Memang sih hak doi,  tapi masa tiap pengkolan jalan nagih sih.

Ada kejadian yang akan selalu saya ingat soal orang perhitungan.

Suatu siang di atas bus panas di belanda,  percakapannya kira-kira begini... 

Oknum: "Muth duit lo kurang 50 cent yak!" 

Mbak turis cantik: "Iya,  entar gua bayar duit gua gedean semua. Entar di hotel dibalikin,  udh gua catet kok" 

... Selang satu jam kemudian.... 

Oknum: "Muthz elo kurang 50 cent ya" 

Mbak Turis : "Neh 1 euro kembalianya ambil aja buat sedekah! 

Model drama karbitan diatas terjadi hampir tiap hari,  dan menurut saya sangat mengganggu. Kesannya saya ngak dipercaya banget, kesannya saya ngambil duit orang,  serasa nyolong emas di Monas deh.

Masa sih,  ngak bisa nunggu sampai balik ke hotel,  ah preet lah.  




Untuk menghindari teror si perhitungan, sediakan buku kecil tentang hutang anda ke si oknum.  Jadi dia sadar uangnya akan di kembalikan,  dan pastikan anda mnegembalikan uang yang di pinjam ya.  Kadang kalau travelling susah cari recehan, jadi hal begini kadang sering terjadi. 

3. Miss Lelet


Dandannya lama amat sampai sejam kayak mau foto sesion baju renang Victoria Secret. Bangun siang banget, padahal yang lain udh janjian mau jalan pagi.  Si miss lelet ini biasanya saya tinggalin karena kadang suka ngerepotin bikin acara jalan-jalan yang udah disusun rapi betantakan ( ihh jahat banget sihh mbak turis :) 

4. Selfie Freak 


Saya suka selfie apalagi kalau ke tempat baru atau pas di luar negeri,  seolah keren banget gitu buat pasang di foto profile bbm iyaa kaaaann :)  kadang saya suka dorong-dorongan sama orang jepang atau korea yang sama-sama gila selfie.

Tapi ada juga loh saudara-saudara,  orang yang kerjaannya selffffieee sukaisihh mulu.  Pegel banget tangan kalau dia minta fotoin,  bawa tongsis kek.!  Jalan jadi ngak enjoy krn ngak bisa sight seeing.  
Kadang karena keseringan selfie suka bingung sendiri dengan tempat yang dikunjungi, ngak dapet pencerahan atau at least pengetahuan apa pun kecuali setumpuk foto yang akan di print out buat di pajang di ruang tamu rumahnya.  Selfie sih boleh aja, tapi tahu aturan main juga ya. 

5. Ngak mau hidup susah  


Ini yang bikin jengkel kalau ternyata orang yang kita ajak jalan ngak mau makan di jalan, atau ngak mau tinggal di hostel. 
Mangkanya sebelum jalan saya kasih tahu dulu kalau travellingnya konsep backpacking alias low budget. 



Trus kira-kira bagaimana mendeteksi kalau teman kita yang asik atau ngak asik diajak travelling bareng

1. Pahami kira-kira  kamu kalau jalan ngak suka dengan tipe atau karakter orang seperti apa.   Kalau ada salah satu yang ngak kamu suka lebih baik,  ya cari temen lain.  Intinya temen yang cocok diajak curhat belum tentu cocok diajak travelling bareng

2. Terangkan dengan detail ittenary pada teman yang akan jalan bersama,  kalau perlu bikin bareng jadi sama sama enak. Hal ini untuk meminimalisir cekcok yang ngak asik selama perjanan.  

Menurut saya sih ngak ada manusia di dunia ini yang sempurna,  termasuk kita sendiri. Kadang kita merasa orang yang kita ajak jalan rese,  tapi mungkin buat orang itu kita juga di pandang sama resenya hehehe.  


Ada beberapa orang yang sangat selektif milih temen travelling, kalau ngak asik ya ngak usah di ajak biar  ngak bikin liburan jadi ngak asik.  Tapi kadang kalau liburan dalam negeri,  yang ngak terlalu lama, saya mau jalan dengan siapapun termasuk orang orang yg punya karakter seperti dijabarkan di atas. 

Kadang dengan melihat karakter orang,  kita jadi belajar berempati dan memahami bahwa manusia ya emang ngak ada yg sempurna termasuk kita.  

Saat kepepet saya juga pernah jalan dengan orang yak tak saya kenal,  kadang bertemu di gerbong kereta karena sama-sama ke tujuan sama atau sengaja nunggu barengan biar ongkos bus lebih murah.  

Cerita saya bertemu 3 orang tiongkok di paris dan seorang imigrant gelap asal burma di amsterdam yang akhirnya bikin liburan saya bebas ongkos hotel, akan saya ceritain di posting selajutnya ya. Tenang saya akan kasih tahu kamu bagaimana CARA MEMILIH TEMAN TRAVELLING YANG ASIK! part 2 di postingan selanjutnya ya ;)


Bersambung..

Love
TurisCantik


More about Turis Cantik

FACEBOOK FAN PAGE

TWITTER

INSTAGRAM

PINTEREST 


You Might Also Like

29 komentar:

  1. saya mah jangankan sm org asing, sm kluarga deket aja pasti ada aja masalah :D yg penting gmn respon kitanya ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suami saya masuk kriteria lelet hahahha tapi yaaa gimana udh terlanjur jatuh cintroong #lahkokjdcurhat

      Hapus
    2. komen mba Nathalia mewakili komen saya juga :D

      Hapus
    3. Kalau jalan sama keluarga mah saya adem ayem mbak diem aje krn yaaa udh tau kelaukannya hahahaha

      Hapus
  2. Wah males banget emang kalo sm yg tukang ngeluh. Apalagi kalo sebelum travelling bilangnya anak alam banget, pas travelling eehhh isinya ngeluh mulu. KZL

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihhhhh pernah neh dapet model begini. Laki lagi hahahah

      Hapus
  3. Tipsnya bagus mbak. TFS :)
    Gak asyik aja, moso liburan jauh2 eh gak taunya tmnnya bikin gondok krn gak cocok ma sesuatu :D

    Ditunggu lanjutan ceritanya mbak :)

    BalasHapus
  4. aku paling gedeg sama yang gag mau planning mau nya ngikut aja tapi ntar dy marah-marah. hellllllooooow from the other sideeeeeeeeeeeeeeeeeeeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihhhh bikin seball yaaaaa

      Hapus
  5. aku pernah travelling sm yg selfie freak, perjalanan jd lamak pakek bgd gegara nungguin dia cekrek2 aplot mulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah bener kan bnyak yang tipe selfie freak begini hehhehe

      Hapus
  6. Pernah jln ke sempu ma temen yg suka ngeluh. Pake levis ketat. Jadinya kan sobek di buat ngesot. Katanya "liburan kok g menyenangkan". Wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Levis pembawa bencana hahhaH

      Hapus
  7. mba..mba.. next butuh temen jalan, bisa ama aku yak :D..sifat2 di atas aku ga ada kok ;p..

    itu yg ngeribetin 50 cents doang ampun deh yaa.... aku jg males nemu org bgitu... kikir beeut... so far temen jalan yg paling asyik buatku ya suami.. tp ada 1 org, temen dr dunia maya tdnya, yg pernah ikut jalan ama aku, dan orgnya asyik bgt.. kita melengkapi sih..dia gampang inget jalan, aku sebaliknya... dia bisa bawa motor, jd kita bs nyewa motor, smntara aku ga bisa bawanya.. tapiii, aku jago menghandle uang dan udh prepare itin sedetil2nya, jd liburan kitapun bener2 sesuai track ;p makanya kita cocok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak kl sama suami ya hehhehe

      Hapus
  8. Cari teman yang bisa kita buat nyaman *eh

    BalasHapus
  9. Kalo aku paling sebel bepergian ama orang lelet dan suka ngeluh. Duuh, bakalan nggak enjoy ama perjalanannya, mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sayang udh jalan jalan malah ngak sergep ya hehehe

      Hapus
  10. Harus yg udah kompak dan klik banget yah mbaa klo halan2 bareng apalagiii.... Klo ngga cocok, liburannya jadi suram :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pilih teman jalan yg bkn nyaman

      Hapus
  11. Dulu waktu single saya suka jalan sendiri saja kemana-mana...susah cari teman yang asyik se-asyik saya oangnya...hahahahaha.... skr sdh kalau jalan kemana2 ya sama suami dan anak... naahhh suami saya tukang tidor! baginya lebih enak tidur di rumah drpd jalan.hahahha...gimana donk...*tinggal aja kali ya??! :) :) :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahaha cepet ngantuk kali mbak suaminya

      Hapus
  12. Aku ngalami yang no.3 mbak,,, lainnya tow nggak, soalnya perginya aja cuman dekat - dekat aja, hehehe... Tapi bener lho mbak, tulisan di atas bener - bener mewakili semua kalangan,,, keren!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak yg meras temen jlnny ngak asik y hehehehe

      Hapus
  13. Hahaha...bener2 Mbak. Tapi kalau saya paling sebal yang nomor 3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nmr tiga emang pling bikin BT ya hehhehe

      Hapus
  14. untungnya temen-temen saya ga banyak itungan, memang ada juga yang suka lelet. tapi masih asik kalau di ajak traveling. >.< dan saya paling suka traveling sambil selfi tiap detik di tiap objek.

    BalasHapus