4 Cara Mengurangi Efek Buruk Mie Instant

23.36.00 turiscantik.com 77 Comments



 4 CARA MENGURANGI EFEK BURUK MIE INSTANT  Musim hujan,  pulang kerja, capek enaknya memang makan mie instant.  Entah mengapa godaan mencicipi kuah gurih mie instan terasa tak tertahankan saat musim penghujan.

Sejak saya terdiagnosa menderita tumor jinak akibat kebanyakan makan MSG, sudah lebih dari enam tahun saya ngak
makan mie instant sama sekali.

Selain tidak bergizi mie instant menurut saya hanya memupuk penyakit di tubuh.  Coba lah baca bahan-bahan yang digunakan untuk penggunaan mie instant di balik kemasannya,  mulai dari bumbunya yang menggunakan pewarna, pengental dan perasa. Hingga mie nya yang kandungannya mungkin hanya terigu.  Harga murah,  jadi jangan berharap ada gizi yang baik di dalamnya. Berbagai penyakit berat pun siap menanti bila kami hampir tiap hari makan mie instant. 

Walaupun sekarang mulai ada warung makan modern yang menyajikan mie instant dengan variasi menu baru tapi tetap aja mie instant!  Yang enak ya bumbu nya itu loh jadi kamu ngak akan bisa membuangnya kan! :) 

Saya akhirnya pernah bertanya sama teman saya seorang ahli gizi, yang menurut saya ngak kolot.  Saya bertanya kira - kira kalau saya ngidam mie instant boleh kah sesekali makan? Jawabannya adalah boleh!





Teman saya ngak mau namanya di kutip krn dia ngak menyarankan siapa pun makan yg instant tapi kalau sesekali boleh karena kamu juga harus menikmati hidup kan :) 

1. Jangan Konsumsi Mie Instant Setiap Hari.


Batasi konsumsi hanya bila kamu pengen atau ngidam banget kayak orang hamil mau makan mie instant hehehe. Misal sebulan sekali aja,  nikmati moment makan mie instant yang ngak tiap kali ada.  Hidup harus di nikmati dengan hal yang kita suka,  asal jangan kebablasan makan tiap hari

2. Masak Mie Dua Kali


Mie dalam mie instant kabarnya mengandung lilin di bagian atasnya.  Entah benar atau tidak, Untuk menghilangkan efek buruk dari itu rebus mie kemudian buang airnya dan air kedua lah yang kamu gunakan.  Jangan lupa gunakan air matang ya. Walaupun saya ngak yakin benarkah ada kandungan lilin atau sejenisnya pada mie,  tapi memang saat direbus pada air pertama air akan berwarna lebih keruh dan kekuningan.  Saya sih sugesti aja biar kalau makan merasa lebih aman (maksa amat yak :)  

3. Tambahkan  Asupan Gizi


Masukkan telur,  suwiran ayam, sayuran,  tahu,  bakso atau asupan gizi lain sehingga  ada gizi 'beneran'  yang anda makan. 

4. Potong Mie Menjadi Dua


Saya hanya makan mie sebelah yang satu lagi saya buang.  Kan hanya untuk memenuhi hasrat makan mie bukan untuk menahan lapar.  Ngak usah banyak makan mie instant juga hanya akan menambah lemak di pinggang kamu.  

Saya sih, sebulan kadang satu atau dua kali makan mie instant dengan metode di atas. Kadang saya ngak makan sama sekali karena makanan sehat menurut saya jauh lebih enak. Trus kalau kamu suka nonton drama kore apa pasti tanya 'loh kok pemain drama korea tetep langsing dan sehat makan ramen tiap hari?' sadarlah bahwa apa yang ditonton tuh bukan berarti terjadi dalam kehidupan nyata loh.. 

Intinya sih jangan menyiksa diri, kalau kapan-kapan mau makan mie instant ya makan aja! Ngak tiap hari kok :)  yang penting kamu tahu 4 CARA MENGURANGI EFEK BURUK MIE INSTANT

Love,
Turis Cantik 

Keep In Touch With Turis Cantik!



You Might Also Like

77 komentar:

  1. Sy belum bisa lepas dr mie instan Maak. Dari kecil udah akrab bgt sma dia hihihi! Skrg sih mulai dikurangi, seminggu sekali. Paling ga, ga sering2. Gantinya beli bakso ato mie ayam. Tapi kalo lagi ga ada makanan di rumah ya tetep jd pilihan termudah hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi godaannya emang berat

      Hapus
  2. cara yang kedua sering saya lakukan, suka masak mie instan 2 kali :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan lupa tambahin bnyak sayur :)

      Hapus
  3. saya doyan dengan mie juga mbak..
    tapi sekarang mulai seminggu sekali bahkan kadang ga pernah jika tidak punya uang untuk beli..
    hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makan mie instant enak pakai krupuk

      Hapus
  4. Sulit memang untuk benar2 lepas dari jeratan kelezatan mie instan ya mbak xixixi....aku pun gitu, kalau mauuu banget ya bikin aja tp biasanya akalin dgn tambahkan sayur atau sesuadhnya makan atau minum juice. Dan itu rentang waktunya gak sering :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wangi mie instant emang menggoda

      Hapus
  5. Mie instant salah satu menu favorit dan paling praktis buat saya. Tapi untuk menikmatinya, paling sebulan 2 bungkus aja sih mbak. :D

    BalasHapus
  6. Huaaaahh tips terakhir gak terima mbak! *ngamuk ngamuk* kallo bisa bikin mienya porsi dobel. \:p/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini khusus yang lagi diet hehehehe

      Hapus
  7. aku sukaa banget mie instan. apalagi tambah telor dan potongan cabe rawit. sukur2 ada sisa sayur di kulkas yg bisa ikut dicemplungin ke panci. ditambah bakso juga. lha jadi banyak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngak apa apa jadi rame isi piringnya mbak hehehhe

      Hapus
  8. Kalau saya paling suka kalau di goreng dulu..lalau campurin sama Telor...wuihhh sedaaapp.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mie goreng juga enak banget yaaaa

      Hapus
  9. Aduh... mi yang ini sahabat karib jika lembur mbak.
    Saya kalau memasak mi instant, setelah matang dicuci dengan air matang baru dibumbui sesuai selera.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paling enak emmag makna pas malem ya mBk

      Hapus
  10. Balasan
    1. Mantab kan mak di makan pas hujan heheh

      Hapus
  11. Memang bumbunya kalau sudah nyebar itu Maak, yg bikin iman ndak kukuuuh. Kalo pas ndak liat iklan, atau bentuk mie nya, atau nyium aromanya ..keinginan bisa dibendung, tapi kalo pas suami sendiri yg masak di rumah, akuh lemaah Maaak.. Hahaha

    Tapi iya soal ganti air rebusan, atau mbilas mie instant goreng sebelum campur bumbu jg slalu ta lakukan kalau masak mie. Bener ndak sehatnya, ta pasrahkan sama Tuhan aja Mak :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahhaah kita serahkan saja pada tuhan ya mbak

      Hapus
  12. Aku jg brrusaha utk ga mkn tiap hari mba. Lagi pgn ngajarin ART ku supaya bljr bikin mie rebus dengan bumbu ulekan sendiri ..jd bukan yg instan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu lebih enak jd kayak mie godok ya

      Hapus
  13. halo mbaaaa... aku udah bisa menahan diri untuk gak makan mi instan. bahkan dalam beberapa bulan hanya sekali. tapiiiii.. susahnya ngebatasin anak. secara kalo pulang sekolah anak sama neneknya. kalo si anak minta ngotot, trus kadang neneknya suka gak tega, dan akhirnya dikasih deh.. huhuhuu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya susah kl anak yg minta ya mbak mungkin bisa di batasi dg bilanh abis gitu mie nya blom beli heheheh

      Hapus
  14. aku lagi stop makan mie Mba, lagi bumil

    salam kenal ya

    emang cantik sih turisnya, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bisa jangan mie instant mbak heheheh salam kenal juga ya

      Hapus
  15. pernah baca2, kalo mie instan ini bisa sampai seminggu baru dapat dicerna oleh usus kita. Karenanya sangat nggak disarankan malak mie instan dalam rentang waktu yang sering #cmiiw

    dan nambahin asupan gizi, itu yg bikin makin maknyus ahahahah....tp alhamdulillah saya jaraaaaang bgt mengkonsumi mie instan. Tfs mba ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener itu lama di olah tubuh mie nya

      Hapus
  16. Selain masak 2 x biasanya kalo.masak.mie kasih sayur banyak jd mengurangi rasa bersalah

    BalasHapus
  17. Kalau saya bumbunya cuma saya pakai seencrit Mak. Masak 2 bungkus karena untuk rame2 juga cuma 1/4 bungkus dari 1 bungkus bumbu, kalau pakai semuanya tuh terlalu asin buat saya. Kalau lagi pengen biasanya saya + telur, cabe rawit, sawi & tomat. Ga asyik kalau makan mie cuma mienya doang & saya nggak paham kok ada yang makan nasi sama mie & menganggap mie itu sebagai 'lauk' he he padahal sama2 karbohidrat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makan mie pakai nasi tuh emang enaaaak bngt ya tapi terasa dosanya double hehehe

      Hapus
  18. Terimakaish atas sharing nya mbaaaa.. tapi godaan buat makan mie instan tuh ada aja.. apalagi musim hujan begini.. iya nggak??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget mbak dine hehehe

      Hapus
  19. Aduuu mie instan-nya dipotong jadi 2. Kurangggggg .... hihihi ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha kan biar bisa diet mbak

      Hapus
  20. aiihh, mie instan emang paling enak kalau dimakan pas cuaca lagi dingin gini. disaat diluar rumah hujan, kuahnya yang hangat bikin nagih. susah banget mau ngurangin mie. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wanginya sembriwing bikin kangen yak

      Hapus
  21. aku pun doyan mie instan, ngga sehat sih emang makanya aku jg masaknya 2x malah cenderung 3x terus bumbunya pake setengah aja, sisanya pakai garam dan merica plus saos2an aja dan kecap, cemplungin tomat, sawi, kailan, kornet dan telor, paling dasyat kalo kuahnya jangan pake air biasa tapi pake susu cair, huahahaha enaaak banged

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah enak tuh kalau airnya di ganti susu ya

      Hapus
  22. Aha!!!! Aku sdh memraktekan poin 1 dan 2. InsyaAllah aman yaaa. Tp masalahnya hasrat (ngidam) nya sering banget muncul. Hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha nah itu yg bahaya jangan keseringan

      Hapus
  23. Mie instan itu yang paling enak menurut saya ya kuahnya, apalagi dari hasil rebusan pertama. Memang ya yang kurang sehat itu justru yang enak-enak. Tapi saya pun sekarang masak mie dengan direbus dua kali. Sejak masuk RS gara-gara maag akut langsung mengurangi konsumsi mie sampai kalo bisa nggak makan bahkan sekali sebulan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau maag memang baiknya kurani konsumsi mie tapi sesekali boleh lah ya hehehe

      Hapus
    2. Kalau maag memang baiknya kurani konsumsi mie tapi sesekali boleh lah ya hehehe

      Hapus
  24. semenjak menikah udah komitmen nggak ada lagi mie instan, tapi benda ini benar-benar ngangenin, apalgi abis liat iklannya nicholas saputra, haha. Cuma kalau masak selain 4 hal di atas, bumbu juga dikurangi, diganti taburan garam. Biar gak 'terlalu' bersalah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau makan mie disuapin nicholas saputra makan tiap hari mah siap aja deh kita ya hahahaha

      Hapus
  25. hahahaaaa..wainiiiii makanan paporit sayaaaah mbaaaa
    apalagi kalo cuaca dingin2!

    BalasHapus
  26. Pas hamil, aku malah mual-mual pas cium bau-nyaa mie instan. Tapi skarang kalo pas pengen aja. Hhehehe. Kalo sodaraku makan mie instan, kuah hasil rebusannya sellau dibuang dan di ganti air panas bersih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pas hamil aku pun tergoda banget mau mie instant heheheh

      Hapus
  27. Balasan
    1. yuk makan jangan sampai kelaparan ya hehehe

      Hapus
  28. makasi tipsnya, aku baru tau potong mie jadi 2 bisa jadi alternatif

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya biar ngak terlalu berat kerja lambung at least udah kesampaian makan mie instant hehehe

      Hapus
  29. kebiasaan saya kalo makan mie instan gak pernah polosan selalu rame mbak hihi, cemplung telur, baso, sayuran, kornet, nori, ayam, sosis, sampe kalo ada sop juga ikut di cemplungin jadi makan mienya jarang-jarang aja gak bisa kayaknya kalo tiap hari makan mie instan begitu bisa-bisa perut makin buncit :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu kalau udah perut jadi buncit sudah kurusinnya hiks ;(

      Hapus
  30. ini kesukaan sayaa... Mie instan "goreng" tapi selalu saya kasih kuah... heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga lebih suka mie goreng sih sebenarnya heheheh

      Hapus
  31. hamil anak pertama aku ngidam mie instant gitu. Satu mangkuk bisa habis sendirian dan cepet. Sekarang boro-boro, satu mangkuk gak bisa habis, lama juga ngabisinnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas hamil saya juga gitu mbak seolah pembenaran sekali doang sih hehehe

      Hapus
  32. Pas musim ujan bgini yah mba, godaannya berat banget.. mending ngga usah nyetok deh. Pernah sih stengah thn ngga mkn mie instan tapi balik mkn lg pas awal hamil hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener ngak usah beli aja ya sekalian jd ngak ada godaan hehehe

      Hapus
  33. Wah, saya juga dulu pernah kena tumor dan operasi, sejak itu gak dibolehin dokter tuk makan yg banyak mengandung MSG termasuk mie instant, jd hanya terkadang saja makan mie instant bila sangat ingin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya saya pun sekarang jaga makan banget

      Hapus
  34. Wah, saya juga dulu pernah kena tumor dan operasi, sejak itu gak dibolehin dokter tuk makan yg banyak mengandung MSG termasuk mie instant, jd hanya terkadang saja makan mie instant bila sangat ingin...

    BalasHapus
  35. Kalo aku bikin mie instan dengan membuang bumbu bubuknya, bukan air rebusannya. Kalo warna kuning itu dari kandungan telur. Ya tahu sih karena dulu pernah lihat proses produksinya. Trus masaknya ditambah sayuran, bawang putih dan garam sebagai pengganti bumbu. Masih aku tambah daun binahong, ini antibiotik alami.

    Maaf ya baru sempat BW, makasih juga udah sering mampir :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daun binahong kyknya prnh denger deh beli ah hehehe

      Hapus
  36. Ada satu lagi kalau saya, Mbak. Nggak nyetok mie instan di rumah hehe. Kalaupun nyetok cuma 1-2 bungkus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini dia yg bener jangan nyetok yak heheheh

      Hapus
  37. Wah mie instant mah kesukaan saya. belum bisa lepas nih. Tau sih kurang baik...tapi temptationnya ga nahan. Apalagi kalau ada teman yang bikin mie, iih harumnya, nyebelin! Kontan menggoda iman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harum mie emang merontokkan niat diet yaaaa hahaH

      Hapus
  38. Saya sudah mulai mengerem makan mi instant beberapa tahun terakhir ini, Mbak. Paling sebulan 1-2 kali. Ya udah tau aja bahayanya. Bener, masih banyak makanan enak lain yg lebih sehat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pun membatasi diri hehehe

      Hapus
  39. Wahahahhahaha, kalau dipotong sayang *halah padahal murah hahahhahahah. Kalau aku makan mie instan dicampur sama bear brand, keju, ayam, telur nahhhh sehat kan ya mba??? *maksa hahahhaha. Abis makan aku nyesel krn perutnya jadi buncitttttttt hahahhahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata bnyak yg mengganti air dengan susu ya. Cobain ah :)

      Hapus