Duri itu bernama ibu MERTUA

09.29.00 turiscantik.com 59 Comments



Ternyata yang namanya pernikahan bukan sekedar urusan tetek bengek antar hubungan suami istri dan anak tapi juga merembet ke persoalan remeh temeh lainnya misalnya ibu mertua.
Bukan hal yang aneh saat ada temen perempuan yang curhat soal ibu mertuanya yang judes, rese, atau mulutnya kayak ngak punya lidah kalau ngomong. Apalagi kalau anda ( menantu perempuan) masih numpang di rumah mertua ihhh terdengar menyeramkan bukan? 


pic from google.com

Ibu mertua juga bahan topik paling hangat di ruang menyusui kantor saya. Sambil mompa asi apa aja deh bisa jadi perbincangan termasuk soal rumah tangga hehehhe. Kadang saya suka ngenes sendiri denger cerita temen yang harus numpang di rumah mertua tapi nggak happy karena sang ibu mertua menyebalkan.
Ada juga yang ribut sama suaminya cuman karena sang ibu mertua menggoreng ayam pakai wajan  buat bikin sop duh duh duh…hheheh.

pic from google.com


Kenapa ya hanya perempuan atau menantu perempuan yang  biasanya ribut dengan mertua yang juga biasanya mertua perempuan? Apa karena sama-sama perempuan jadi suka mikirin hal2 yang remeh temeh? Tapi pernah mikir ngak kalau rasa sakit hati yang bertumpuk bisa mempengaruhi hubungan rumah tangga anda dan suami? Nahhh mulai was – was kan hehehe.
Sebagai menantu perempuan yang juga masih menumpang  ( mudah-mudahan tahun ini bisa pindah ke rumah sendiri ya ;) dan punya mertua perempuan yang menurut saya punya frekuensi ngak nyambung ( kayak radio rusak) saya coba kasih tips buat anda yang sekarang mungkin mulai galau hehehe.

pic from google.com
1.       Ada pepatah cina yang bilang orang yang sukses adalah orang yang pandai memakai berbagai topeng dalam kehidupannya. Bukan dalam artian buruk tapi maksdnya mungkin semakin baik kamu beradaptasi semakin mujur lah hidup mu. Kenakan topeng ‘ sok baik ‘ di depan orang yang tak anda suka termasuk kalau anda sebel  banget liat muka tuh orang. Terapkan deh hal ini simple dan mudah keliatannya but u know woman, they can’t hide the anger behind the face hehehe.
2.       Jangan pernah komplaint soal ibunya ke suami anda. Karena sampe lebaran kucing pun tuh suami ngak bakalan belain anda. Alhasil jadi sering berantem deh. Aihh jangan sampe deh berantem hanya karena hal sepele.
3.       Kalau masih numpang di rumah mertua coba deh kumpulin duit , nabung kek biar bisa beli rumah sendiri atau ngontrak lah. Percaya lah tinggal satu atap dengan keluarga lain hanya akan membuat friksi yang ada rumah tangga anda di campurin lah,diribetin lah. Intinya coba lah hidup mandiri.
Saya sih tipe orang yang cuek dan ngak mau ngurusin urusan printilan soalnya ada juga tipe  mertua yang suka ngadu ke anaknya soal kelakuan kita, jadi bersikap lah senetral mungkin.
Sebenernya sih alangkah lebih baiknya kalau anda dan mertua bisa berhubungan baik layaknya ibu dan anak, tapiiiii kok ya dari denger denger cerita dan pengalaman pribadi rada susah yah cari mertua yang klop dan cocok. Mungkin anda berjodoh dengan anaknya alhamdulilah ngak berjodoh dengan ibunya ( amit-amit lesbi dong heheh )
Ternyata dari survey kecil-kecilan biasanya masalah sama mertua itu ada kalau anda tinggal satu rumah dengan mereka atau tinggal di rumah mereka.  Jangan kan sama mertua ya, kadang satu keluarga aja suka ada masalah. Jadiiii kalau anda belum menikah dan ada rencana menikah dalam waktu dekat saya hanya berpesan mandiri ya, jangan tinggal satu atap dengan mertua. Walapun di masa pacaran mertua anda terlihat sangat baik dan bersahabat belum tentu lohhh pas udah nikah sikapnya sama hehehe.

pic from google.com

Duri dalam ikan bandeng aja kalau ketelen bisa bikin sakit, keselek atau bahkan masuk rumah sakit kalau parah. Nahh kalau orang lain dianggap bisa menjadi duri dalam kehidupan pernikahan anda jangan biarkan hal itu terjadi act now!

Kalau bisa sih berbaik baik lah dengan ibu mertua anda karena bagaimana pun juga itu kan ibu suami anda. Kalau tuh orang ndak ada,anaknya ngak ada juga dong trus kamu mau nikah sama siapaaa??

Liebe
@turiscantik



You Might Also Like

59 komentar:

  1. Ada yang bilang lebih baik tinggal jauh biar 'wangi' terus. Kalau saya masih tinggal dg ortu tp ttp saja pengen punya rumah sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget tuh mbak lebih baik di rmh sendiri home sweet home :)

      Hapus
  2. nyokap ku juga dulu gitu, mba, dengan ibu mertunya nya ( alias nenek ku). tiap hari selalu makan hati karena sempet tinggal serumah dengan nenek. kebetulan pas tinggal bareng nyokap lagi hamil aku. Efek makan hatinya jadi berhimbas ke aku. waktu aku lahir katanya muka ku mirip banget ama nenek, dan sekarang aku juga jadi super pendek kaya nenekku :X

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahha aduh kalau pas hamil musti sering2 elus2 perut dong ya

      Hapus
  3. Jauh dekat lokasi sama aja kalo emang dasarnya ga cucok yah..tinggal beda intensitas makan atinya aja.
    Yg malesin tuh kalo diomongin di belakang lain sama yg kita hadapin di depan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya saya juga sebel kalau diomongin dibelakang

      Hapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi itu knp 2x komen gw..ku apus yach..cuss

      Hapus
  5. kakak ... ada apa dengan ibu mertua mu ??? hahaha. kangen, kapan bersua ????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aihh kangen juga neh mas cum kapan neh makan nasi gorenh tom yam di ambas hehehe

      Hapus
    2. Hayuk lah merapat, ajak baby nya ntar kita uyel2 hahaha

      Hapus
  6. Mbaaaak.. Aku pun takut ini jadinya.. Hihihi.. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi mdah2an dapet mertua yang baik mbak. Tergantung orangnya kok ngak semua sama rata.

      Hapus
  7. hi mbak turiscantik,
    salam kenal, aku baru mampir ke blog ini hehehe :)

    untuk saran "jangan tinggal satu atap dengan mertua" itu emang ada benernya yaaa. pacarku ngajak untuk tinggal dg mamanya nanti kalau sudah menikah. yang dengan jelas2 kutolak mentah2 hahahaha. ya untuk alasan2 di atas itu :P

    *langsung nguli supaya bisa nabung beli rumah :D*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga duitnya terkumpul ya hehehe

      Hapus
    2. Apa lgi saya mba yg baru menikah 2 bln tpi sudah di tumpamgin sma mertua yg sedangkan sya msh ikut org tua sya sndri dan mertua sya mls bgt pdhl dia numpang di rmh org tua sya

      Hapus
  8. Betul sekali itu mba turis. Menyentuh dan sama dengan yang aku alami. T_T

    BalasHapus
  9. untungnya ibu mertuaku baik mbaa :D... Tapi kita ga serumah sih memang, jd masih baik2 aja ampe skr hihihihi :D. sesekali memang kita berbeda pendpat, tp sampe skr, ga pernh berujung perang dunia ke3 ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin krn ngak tinggal serumah mbak jd masih awet hehehehhe

      Hapus
  10. Ahahahha...saya no komen deh soal bumer... lha wong sama mamah sendiri aja saya masih suka eyel-eyelan... ga kebayang deh ngeyel ke bumer bakal jd gimana *tutupmata* :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhaah iya juga ya mbak

      Hapus
  11. Uhukkk kalo gue tuh ya dari awal ogah nyampur, baik sama mertua atau orangtua, kadang kalo error duh makan hati deh ya. Bahkan, hidup terpisah kayak gini, ada lagi duri bernama saudara ipar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahhahaha waduhh untung saudara ipar cuman satu dan jauuuuh rumahnya hehehe

      Hapus
  12. Widiw, berat bahasannya nih..

    Klo menurut saya, ketidaknyamanan kita ttg mertua justru perlu diketahui suami, tentunya dengan cara yg sopan sebagaimana kita nggak mau suami kita ngejelek2in ortu kita di depan kita. Bagaimanapun mertua kan udah jadi ortu kita juga. Memang sih, sampe lebaran kucing juga kita nggak bakal dibelain oleh suami untuk urusan mertua vs menantu ini, tp yang jelas suami jadi tahu masalah yg kita alami. Paling nggak klo nggak ngebela ya, jadi pihak yg ngingatin utk sabar, jd penengah. Ini juga untuk menghindari miskomunikasi dalam rumah tangga. *IMHO aja nih, mbak... ^^ cmiiw

    Btw thanks ya tips nya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks juga udah mampir ya mbak ;)

      Hapus
    2. Rahmawati12:44 PM

      Lebih baik bicara dgn suami memang,,Justru suami biasanya belain istrinya,,hehe
      nah jadi istri harus baik meski sakit hati tapi jangan ngomporin biar perang dunia..harus jadi penengah kalo suami juga marah.
      Fakta yg dibicarakan harus sebenar benarnya agar dapat dicari solusinya sama sama..Hehe

      Hapus
  13. Dari segi suami kayaknya juga begitu, gak enak pisan. Baiknya emang kalo belum ada rumah sendiri ngontrak aja, tenang damai, gak berisi sama bumer.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener jadi ngak enak ya posisinya seperti terhimpit satu kulkas dua pintu dan truk tronton hheheheh

      Hapus
  14. aminn mudah mudahan dapet yang baik ya ;)

    BalasHapus
  15. Wah..ini masalah yang dari dulu selalu jadi duri ya, mak..btw aku sempet 2,5 tahun loh tinggal di rumah mertua. Alhamdulillah selama ini gada masalah berarti, baik2 aja. emang dasar mertuaku baik sih ya..hihih..etapi kayak kata orang juga sih, seenak2nya tinggal di rumah mertua dan sebaik2nya mertua ama kita, lebih enak hidup mandiri pastinya. hehe..makanya aku bersyukur sekarang udah bisa hidup mandiri, jauh di luar kota. Bener tuh ya, kalo jauh2an dan jarang ketemuan gini, jadi "wangi" :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhahahah iya bener ya mak jadi wanggi semerbak kalau berjauhan. makasih udah mampir ke blog saya ya ;)

      Hapus
  16. Gimana kita menyikapi terhadap kondisi yang ada c Mbak..Walaupun kita numpang tapi kalau kita bisa jaga diri dan mahir lihat SIKON yang ada, sepertinya tinggal bersama mertua pun tak terlalu bermasalah..

    BalasHapus
  17. Alhamdulillah dakuw akur sama ibu, sempat tinggal serumah setahunan, memang lebih seru di rumah sendiri bisa molor mulu haha :)

    BalasHapus
  18. Herannya, laki-laki kok nggak ada/jarang ada yang punya konflik dengan ibu/bapak mertua, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Krn yg biasa di resein perempuan kali mbak heheheh.

      Hapus
  19. Kl aku pas stlh nikah emg terpaksa harus misah dengan orangtua maupun mertua karena mereka di luar kota. Memang gimanapun lebih enak beda rumah, tp kl beda kota jd jarang bgt ketemu. kok kangen juga kita. Hhahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya namanya manusia mbak kadang bisa jadi berubah better sih pisah kalau menrut saya heheheh

      Hapus
  20. halo mba, salam kenal. sy elok yg dr IG. aih seneng baca tulisannya, bahasanya santai tapi sampai pesannya.
    bener, better pisah krn kan sering beda pendapat dan "ngga enak sama ibu kl begini.. kl begitu.."

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mbak thank u udh mampir ya ;)

      Hapus
  21. Anonim3:07 AM

    Ini yg sedang kualami. Suami anak terahir. Dan tinggal ibu mertua aja karna bpknya sudah nggak ada. Kbetulan bumer juga nggak mau tinggal sendiri. Suami mau cari kerjaan yg lebih mapan gak boleh. Hidup mati harus dirumah itu. Sampai lebaran monyet nggak bakal pisah rumah. Ini yg membuat sy stres.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sabar aja mbak semoga mertuanya panjang umur heheheh

      Hapus
  22. Woman can't hide anger behind face itu aku banget, mbak. Hihihihi... iya, kalo merit aku juga ga mau serumah dengan mertua. Gpp deh jauhan tapi saling kangen. Daripada deketan tapi heboh berantem kayak anjing ma kucing. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi aku banget juga tuh mbak ;)

      Hapus
  23. Mbaaak kok jadi nakutin gini sih?
    Aku mau nikah dan rencananya emang mau tinggal seatap dulu ama mertua :'((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ngak semua gitu kok mbak

      Hapus
  24. Wah, beruntung juga ya Bunda yang nikah sama pria ganteng yang sudah gak punya ortu, cuma nenek seorang. Untung (untung mulu!) neneknya sudah sangat tua ketika kami menampungnya (umur bunda sekitar 40an) dan gak punya nenek, jadi ya, sayanglah sama neneknya suami. Sampai meninggal di tangan kami.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam ya mbak untuk pria gantengnya hehehe

      Hapus
  25. Lebih parah nasib aq mbak,,mertua ku matre..alias mata duitan.tiap bentar sms atw tlp anaknya alsan untuk ini itu.Klw anak nya gk kesana2 sms pura2 lg sakit.Sampai di sana aktingnya luar biasa.Padahal tempat tinggal kami jauh mbak,9 jam perjalanan untuk kesana.Dan lebih kesal nya lg semenjak mama ku meningal dunia dan memberikan warisan kepada saya,mertua ku datangi orang pintar (dukun)supaya aku gak bisa keras dengan suami ku supaya semua maunya mertua dituruti.😢😢saya menyesal menikah denganya.Terlalu cepat memutuskan menikah sebelum tau betul asal nya dari mana dan bagaiman latar belakang keluarganya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sabar ya mbak semoga ada jalan terbaik

      Hapus
  26. Bener bgd tuh mba , menyentuh dan sma bgd sma yg aku alami . Sedih dri menikah , hamil , skrg udh pny anak aku msh tgl sma mertua , bener" gak nyaman tgl sma mertua !

    BalasHapus
  27. ngak semuanya gitu mbak saya dapet yang ngak terlalu rese tapi ada juga teman yang dapet mertua ya gitu deh. ngak apa2 baik2 aja ama mertua gimana pun juga kan orang tua kita juga ;) sabar ya mbak ;)

    BalasHapus
  28. Mertuaku udah kayak duri kalo ketelen sakit minta ampun, makin q nurut makin semena mena, dibawain oleh oleh selalu bilang kurang baik, dibeliin ini itu komennya jelek mulu, maunya kata2nya selalu diturutin, bikin panas hati, sekarang udah kesabaranku habis, gak tak bawain oleh2, gak tak dengerin omongannya, tak cuekin aja, udah gak peduli, tahap cuek bebek,dikasih hati minta jantung sekalian aja gak tak kasih apapun, biar tau rasa tuh orang

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ketemu mertua ngasih ekspresi muka gimana say.. hehe

      Hapus
  29. sedih ngejalaninya..
    tp semangat ngebaca blok ini.. meskipun susah pake banget buat mempraktekkannya..
    bumer saya rewelny mnt ampun.. kalo ngomong tnp dipikir. enth sdh bberapa orang yg sakit hati gara2 omongnnya..
    sdh tua, pikun, kurang bersih, ngomong bkin sakit ati, ngebahas2 soal rumah. emg sih saya dan suami tgl dirumah mertua saya, krn satu sisi untk merawat mertua,,ngurusi semua kebutuhan dr pempers, bau pesing, cuci baju, bersih2 dll sdh capek fisik, kalo kumat rewelnya marah2 sampe mana2 = nangis batin dan tersiksa

    BalasHapus
  30. sedih ngejalaninya..
    tp semangat ngebaca blok ini.. meskipun susah pake banget buat mempraktekkannya..
    bumer saya rewelny mnt ampun.. kalo ngomong tnp dipikir. enth sdh bberapa orang yg sakit hati gara2 omongnnya..
    sdh tua, pikun, kurang bersih, ngomong bkin sakit ati, ngebahas2 soal rumah. emg sih saya dan suami tgl dirumah mertua saya, krn satu sisi untk merawat mertua,,ngurusi semua kebutuhan dr pempers, bau pesing, cuci baju, bersih2 dll sdh capek fisik, kalo kumat rewelnya marah2 sampe mana2 = nangis batin dan tersiksa

    BalasHapus
  31. kalo mertua ku baik di depan, ya sok perhatian tp di belakang malah ngomongin ke org2 ke tetangga malu bukan kepalang. makan ati punya mertua model bgtu mirisnya lg kondisi sy sdang hamil tua harus dngerin omongan yg gak enak dr mulut mertua takut dampaknya buruk ke baby ku nanti😭

    BalasHapus