Daun Adas Rahasia ASI melimpah ;)

09.20.00 turiscantik.com 21 Comments



“ There is no way to be a perfect mom but a million ways to be a good one “ 


Jangan berkecil hati kalau anda merupakan satu dari sekian banyak ibu bekerja (terutama new mom) yang kwatir soal pasokan asi yang semakin berkurang. Sebenernya sih menurut saya karena saat bekerja pikiran tuh jadi ngak full of charge mikiran pompa asi.





Banyak hal yang harus dikerjakan mulai dari dead line sampai bos yang ngak bisa di ajak kompromi, atau yang paling sering adalah kondisi kantor yang tidak pro asi. 

Hal-hal ini yang menjadi salah satu pencetus mengapa mungkin asi anda rasa seret, karena produksi asi dipengaruhi banyak hal terutama kenyamanan dan rasa percaya diri anda. 

Seringnya saya harus kejar-kejaran dengan waktu yang mepet banget buat ke ruang menyusui di kantor, belum lagi harus bawa tas khusus ASIP yang rada gede..mhhh perjuangan deh. 

Ada sih ibu-ibu yang curhat di salah satu klinik laktasi yang bilang sampe rela minum jus pare! Iya beneran ngak salah baca kok, JUS PARE! Kebayang dong rasanya ;( Tapi namanya perjuangan seorang ibu ya, jus pare pun di telen demi pasokan ASI.



Tapi sebelum anda nekat minum jus pare ada baiknya anda berkenalan dengan Daun Adas! Rasanya memang rada jejamuan ya ( ingat bukan jejamuRan ;) tapi khasiatnya lebih mantab tanpa harus jadi trauma sama pare! Mendingan parenya di lalap aja atau disayur lebih enak dari pada di jus heheheh.




Saya pertama kali berkenalan sama daun ini di kumpulan ibu-ibu hits di ruang menyusui di kantor. Daun Adas atau bahasa inggrisnya Dill leaves memang sudah lama familiar di telinga terutama untuk anda yang suka nonton acara masak memasak di tv cabel Masterchef. Sering banget pesertanya bikin pure atau hiasan makanan pakai daun yang satu ini. 

Ternyata Daun Adas ini sudah lama dikenal sebagai resep mujarab meningkatkan produksi asi. Sebenarnya daun ini telah lama dikenal di Indonesia sebagai salah satu tanaman obat. Habitat asalnya ada di daratan eropa bagian selatan dan daratan asia tapi karena dinilai banyak manfaat untuk kesehatan mulai deh tanamanya ini dibudidayakan di Negara lain termasuk di Indonesia.

Semua bagian dari tanaman ini sebenarnya bisa dimanfaatkan untuk obat mulai dari bunga, buah, daun dan batangnya. Banyak juga yang menggunakan biji dan minyak dari adas untuk mengobati berbagai penyakit seperti perut kembung, mual, diare , asma dan tentunya untuk meningkatkan produksi asi.



Trus cara mengkonsumsinya bagaimana?


-   Cara pertama adalah dengan merebusnya dan jadikan Daun Adas sebagai cemilan ;) kalau nggak suka dengan rasanya bisa di cocol ke sambal terasi atau bumbu pecel.
-     Kalau ngak suka ngemil anda bisa coba untuk meminum air rebusan daun adas.
-  Bila rasanya masih aneh buat anda, cara terakhir adalah dengan menjadikannya lauk pauk. Ditumis atau di bikin sayur bening bisa menjadi pilihan anda. 

Saya sih lebih suka meminum air rebusan daun adas tambahkan madu juga boleh agar rasanya tidak terlalu aneh hehehe.

Belinya dimana?


Banyak di supermarket di bagian sayur mayur cari aja daun adas atau dill. 

Kalau sudah coba jus pare, bosen sama daun katuk atau ngak suka sama buah papaya muda mungkin daun adas bisa menjadi pilihan.  

Jadi kalau anda merasa Asi rada seret just don’t give!

Love,
@turiscantik


You Might Also Like

21 komentar:

  1. ASI ku juga melimpah lho kebanyakan di kenyot hahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah dikenyot wewegombel ya

      Hapus
  2. Harus dikonsumsi nih sama ibu-ibu menyusui :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener hrs bnyak stock adas neh heheheh

      Hapus
  3. Baru denger nih mbak, bisa jadi referensi baru nih. Makasih sharingnya yaaa!

    BalasHapus
  4. Baru tahu bentuk daun adas. Sayang ditempatku nggak ada hypermarket. Nggak ada yang jual

    BalasHapus
  5. wah sayang ya mbak soalnya ini memang tergolong daun yang rada susah carinya

    BalasHapus
  6. Kebetulan juga ini tips. Aku save dulu ya tante turis. Pasti berguna ini, entah untuk istri atau tetangga. :D

    BalasHapus
  7. Emang anaknya masih pada kecil-kecil ya Mba? umur berapa tahun?

    BalasHapus
  8. wah, jadi pengen nyoba nih mak.. thanks ya

    BalasHapus
  9. Penting banget infonya!! Catet!! Selama ini aku taunya hanya daun katuk aja, daun adas gak pernah tau keberadaannya. Patut dicoba.

    Http://beautyasti1.blogspot.com

    BalasHapus
  10. baru tau namanya,, daunnya biasa buat campuran di makanan pecel :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ealah saya malah baru tau bisa dicampur pecel heheh

      Hapus
  11. Baru tau bentuknya daun adas.. makasih sharingnya mbak...

    BalasHapus
  12. Thanks bgt mbak infonya. ASI saya lagi seret bgt ini

    BalasHapus