How to handle Jengkol?!

08.28.00 turiscantik.com 4 Comments

Nggak usah jadi orang munafik yang bilang ngak mau makan jengkol, atau sok jijik bilang ngak mau tapi dibelakang makan juga heheheh. 

Banyak orang juga yang bilang Jengkol ibarat kenikmatan sesaat dengan derita berhari hari. Mulai dari karena bau nya yang menempel di gigi  dan mulut, sampai bau urine yang akan mengharumi seisi kamar mandi. Mau dikasih pengharum ruangan made in paris juga tetep aja sudah ilangin bau jengkol ;)
Jengkol mengingatkan saya pada teman sekolah dasar saya dulu. Saya lupa namanya , yang saya ingat dia sering digosipin anak-anak satu kelas karena suka bau jengkol. Karena penasaran saya pernah bertanya sama perempuan yang tomboy ini kira-kira perbicangannya begini deh …
Saya:”eh elo kenapa sih suka jengkol?”
Si jengkol:”Jengkol tuh enak lagi..legit! kalah dah kue apaan tuh yang lapis manis itu ( maksudnya mungkin kue lapis legit kali yee…)
Tapi saya ogah penasaran sama rasa dan bentuk jengkol pasca perbincangan itu, karena bau semerbak jengkol dari mulut tuh cewek udh bikin saya rasa penasaran saya terkubur rapat-rapat.
Jengkol kembali menghantui saat teman roommate saya di jerman hoby banget makan jengkol . Dia sampe bawa jengkol satu toples gede ke pesawat, katanya pernah saat ditanya petugas bandara dia lolos karena bilang itu makanan khas yang bervitamin ( perempuan yang aneh ).
Jengkol yang tadinya saya pikir menjijikan pun akhirnya menjadi makanan kegemaran kami berdua karena teman saya ini jago banget bikin rending jengkol yang ngak bau, manis dan tidak bikin menderita berhari-hari . Benar seperti yang dibilang teman SD saya, Jengkol yang diolah secara benar ngak akan bikin bau dan LEGIT! God bless that girl ;)
Jengkol paling enak memang di rending atau digulai dan disantap bersama nasi panas mengepul duhhh mantab.
Nah saya punya tips how to handle Jengkol

  1. Abis makan jengkol jangan lupa langsung sikat gigi, jangan tunggu sampai daging jengkol bertahan di sela sela gigi dan menempel di plak. Intinya enyahkan bau jengkol dengan sikat gig Kalau makannya di resto atau dikantor jangan lupa bawa sikat dan odol travel size
  2. Tak lengkap gosok gigi tanpa kumur dengan obat kumur antispetik. Pilihan rasa mint atau yang bikin tenggorokan lega bisa menjadi pilihan 
  3.  Banyak minum air putih.
  4. Makan permen karet kalau mau ngomong ama orang ini berlaku di hari anda makan jengol
  5. Jangan sering-sering makan jengkol , selain sekarang harganya mahal terlalu sering makan jengkol juga nggak baik bagi kesehatan krn bisa kena batu empedu
Jengkol paling enak selain bikinan roommate saya adalah jengkol di warung  nasi uduk mak lengket di jatinegara. Kapan-kapan saya bikin reviewnya ya ;)
Liebe
Muthz

You Might Also Like

4 komentar: